Thursday, May 6, 2010

Sumbar...Aich sukak ma alamnya

Makan di kelok-kelok, dari Bukit Tinggi Menuju Rumah Tante di Maninjau, lamak bana, hari dingin-dingin lo

Rider, hehehehe, tapi tanpa sadar masih menjenjeng tempat sabun, wkwkwk

2008 yang lalu punya kesempatan buat jalan-jalan ke Sumbar (Kampuang nan jauah di mato). Agenda utamanya sech Baralek si Kakak sepupu (Kak Ik dan Bang Riza), sekalian lebaran kan tuch. soalnya acaranya beberapa hari setelah lebaran. Mintak izinnya di kantor juga udah jauh-jauh hari, itu pun cuma dapet 1 minggu (tapi Alhamdulillah dikasih libur, hehehe). Tapi ke Sumbar kali ini lain dari biasanya, kalo biasanya naeq travel atau bus gitu, nach yang sekarang naik motor, konvoi2 gitu sama ka2k 2 ipar. Niat perginya sech bareng, tapi karena paginya na harus siaran dulu, jadi si ka2k 2 berangkat duluan paginya, na sama ayah berangkatnya setelah sholat zuhur. Abis siaran singgah dulu ke toko aksesoris motor, mw ganti kaca helm, sama cari sarung tangan gethoo kan, kebetulan tokonya g jauh dari tempat siaran , masih seputaran Gobah juga. Siang tuw ntah kenapa pulak udaranya mendung2 mengundang gitu kan (mengundang hujan maksud na), Alhamdulillah jadinya kan kalo berangkat Siang jadinya g berasa panas bgt.
G lupa, sebelum sampai rumah, singgah dulu di Rumah Makan "Basuo". Kebetulan tuch rumah makan g jauh dari rumah, soalnya dipastikan di rumah g ada makanan apa2, soalnya si Ibu udah duluan berangkat ke Sumbarnya pakai Travel, na pun siaran pagi2 bgt jadi g sempat masak, makan siang nasi kadai se lah, wkwkwk.
Habis Makan (udah pada sholat pastinya kami), langsung siap2, pake Jacket, Sepatu, Sarung tangan, helm, dah mantap bana pokoknya, ya jam 2 lah, akhirnya berangkat juga meninggalkan rumah menuju ke Sumbar, g lupa sebelum berangkat periksa kompor, jendela, pintu, pastikan g ada kucing yang terkurung di dalam rumah, dan pamit ma bude. sedich juga meninggalkan rumah seminggu.
Bismillah...
akhirnya brum...brum...berangkat...
Dasar si ayah yang bawa motor, kencangkan, jadi sholat Ashar udah sampai di Pom bensin sebelum Payakumbuh, sholat dulu,. Abis sholat, si Ibun telpon, katanya udah sampai di rumah nenek Chaha, ntik atuk ma Ante nin, singgah dulu ya di rumah ne2k Cha2, kalo dah sampai Bandrek House, telpon. Baiklah, kami lanjutkan perjalan, g lama langit semakin kelam, gelap, akhirnya sampai di Bandrek House. Gelap, dingin, kabut yang sudah semakin mendekati tanah, jalanan memutih karna kabut, Hawa Sumbarnya udah berasa banget. Karena dipesenin supaya telpon Ibun kalo dah nyampe Bandrek House, ya na telpon Ibun sekalian ibun nunjukin jalan ke rumah ne2k Cha2, pengen nongkrong2 sech sebenarnya di Bandrek House, tapi udah sore, mana jalanan banyak yang putus menuju Sumbar, macet sepanjang2nya. Sore itu emang di Bandrek House rame bgt, soalnya mobil g bisa lanjut (Hah, untung lah kami berangkat pakai sepeda motor), jadi bisa melnjutkan perjalanan, g jauh dari Bandrek House ketemu rumah ne2k Cha2, say "Hay" Ajha, lanjuttt, semakin melanjutkan perjalanan semakin putih jalanan karena kabut, tapi lanjut ajha, jalanan sepi menjelang kelok 9, karna g ada mobil yang lewat, mendekati kelok sembilan, waaaaaaah maceeeet gila, panjang bgt, tapi kan klo pake sepeda motor bisa nyelip sini, nyelip sana, slit, slit, setengahjam-an lah tertahan di kelok sembilan, akhirnya bisa juga bernafas lega, lanjuiiiik...
Semakin mendekati Bukit Tinggi hari semakin gelap, rinai hujan juga mulai turun, Kenak Adzan Magrib di Jalan, tapi sedikit lage sudah akan sampai di tujuan, akhirnya memilih untuk sholat magrib di tempat tujuan ajha.
Akhirnya sampe di desa, melihat hamparan sawah, oh my god, sungguh indah, melewati gang kecil untuk masuk ke rumah angah, sampe rumah langsung Sholat Magrib (uwaaaah, airnya dingin bgt). abis sholat kedinginan lah na cerita nya, mana di jalan juga kenak gerimis2 gitu kan...dingin gilak...wkwkwkwk
Malam pertama di Bukit Tinggi, dihabiskan di rumah angah, sempet juga jalan-jalan ke rumah dha jang, cerito2, ngopi2, habis itu pulang, lalok (alah panek), hari ke dua, jalan ke rumah Makwok, jarak rumah Makwok dengan rumah angah g terlalu jauh, seharian di sana, tidur di sana juga, enyaaak2 enyaaaak, g boleh kerja2 sama Pakwok, katanya masak jauh2 dari Pekanbaru, pas nyampe di rumahnya masih harus nyuci piring, wkwkwk, Pakwokkuw tau ajha, abisnya klo dah di Bukit Tinggi Bawaannya dingin, makan, lalok.
Di rumah Makwok, pada ngumpul hari berikutnya, ada tante aS, Ma2 Iya, Ibun. Nach Baru ne kami bareng go To Maninjau, konvoi2 lah, Sebelum Sampai di kelok2, beli kacang dulu di MATUA (banyak tuw yang jual kacang sepanjang jalan), bukan mau piknik pake kacang2an, tapi kacangnya mau buat makanan monyet yang ada di kelok2 (padahal sikit jhe yang dikasih ke monyet, lebihnya kami makan, wkwkwk). Beli nasi juga g lupa, soalnya kami mau makan di kelok2...
Akhirnya sampai di kelok 23(klo g salah ya), makan, paruik udah mulai litak soalnya kan, hehehe, weee, lamaknyow makan di udaro dingin tuw, sambil melihat Danau Maninjau yang terhampar luas.
Habis makan harus buru2 tancap gas, soalnya hari mau ujan. Oh Maninjau sudah lama na tidak menginjakkan kaki di daerah ini, indah, bersih. Beberapa meter sebelum sampai di tempat tante, ujaaan, tapi untungnya cepet sampai...
Tanteeee, Pakngah, kami kehujanan....
Udah bahagia2, pas baru nyampe di TKP, ayah dapet telpon dari temennya di Pdang mengabarkan kalo anak temennya meninggal (Innalilahi wa inna ilahi rajiun), padahal meng udah niat mw jenguk ke padang...
Baru nyampe di tempet tante, langusng ikut acara makan basamo di rumah nenek(si ka2k kan sama calonnya makan bareng, jadi yang gadis dan bujang2 pada ikut). Saia kan gadis, jadi dipaksa ikut, padahal kan mereka perginya pake baju kurung, nah kami g ganti2 baju, tetep ajha ikut, pake baju anak motor bgt...
Aih, baru aku tau calon k2k kuw tuw yang mana, ooo yang ganteng itu, wkwkwkw( maklumlah pas tunangan , saia g ikut ke Maninjau).
Di Maninjau, pool2an acara dah, mulai dari akad nikah, baralek kampuang, baralek umum, baralek hari ketigo, ooo panek, tapi menyenangkan. (Banyak bgt kan hari baraleknya, maklum si Pakngah, punya jabatan gitu di sana).

Lepas baralek, langsung go to Padang, g pernah2nya ke Padang, hacks hacks hacks, modal nekad ajha sama ayah, satu informasi yang kami kantongi mengenai rumah temen si Ayah, deket dengan SPN Padang, itu ajha, lebihnya kami g tw, sampe nyasar hampir ke Teluk Bayur, wkwkwk.
Pergi ke rumah duka, berduka duka, Jam 3 an, kembali ke Maninjau, niatnya mw langsung pulang ke PKU, tapi hari ujan, ujung2nya g dibolehin pulang sama pakngah, di tahan, indak buliah pulang, lalok ditampek pakngah lai malam ko, itu kata si Pakngah. Dimaninjau juga sempet jalan2 lah, ke rumah Pakwo Anis, tetangga dulu waktu di rumah lama.
Paginya, udah semangt, soalnya Pku Udah terbayang2 di Mata, udah kebayang malamnya bakal tidur di kasur kesayangan kan, habis sarapan baru lah berangkat, ya kira2 jam 8-an, trus sampai Bukit Tinggi bukannya langsung pulang, padahal jam 2 siang harus siaran ne, malah ke jam gadang, bafoto2, wkwkwk, cari oleh 2, di Mintuo, baru pulaaaaang...pulang, nyampe Rumah langsung makan, sholat langsung siaran, telinga na masih bunyi, nguiiink2 gitu,lelah tapi sekali lagi menyenangkan :)
West Sumatra memang Indah sekali