Thursday, July 15, 2010

Beda Pola Asuh Antara Na Dan Ibu

Belum punya anak sich, tapi sudah mencoba-coba mengasuh anak. Mengasuh keponaan tepatnya, si kakak. Mumpung si kakaknya lage pinter (emang ada gethooo lage oon nya ya?), iya ne anak mau pisah sama bunda dan ayahnya, makanya si kakak bisa dibawa kemana-mana. Sering-sering aja lah si mungil itu mau pisah dari urang gaeknyow. Yach, jadinya na bertambah aktifitasnya, jadi pengasuh dia kalo ibu ndak ada. Ngasuh dia hari-harinya, ternyata baru na sadari, kalau antara na dan Ibu tuw berbeda pola asuh. Kalo ibu, sedikit-sedikit "eee, jangan nak sayang". Beda lagi na, labih nyantai. Si kakak mau ikut nyapu, nyuci piring, nyuci kain, masak silahkan. Na cuma mengawasi dia dari hal-hal yang akan membahayakan dia. Walopun dia bukannya malah meringankan tugas na malah bikin repot, tapi biarlah. Kalau di dapur na ngak biarkan dia pegang pisau, jadilah kalo dia mau buka bawang dia buka pake tangannya (lucu plus kasian sebenarnya liatnya. Si kakak tuw senang diikutsertakan berbagai kegiatan bundonya. Buat na juga biar dia belajar, biarlah dia berbasah-basahan, toh paling lama di air cuma 30 menit ajha kan, ntar mandiin dia, usap lage minyak kayu putih (hehehe).

Senang banget si kakak tuw klo bisa ikut serta, kaya nya dia hebat banget gitu lah, bisa melakukan pekerjaan bundonya ini. Makin hari makin pintar ajha dia. Udah pandai sisir rambut sendiri, udah pandai pake bedak sendiri. Selalu ajha menghadirkan gelak tawa si mungil itu. Semalam dia buat na senyum-senyum melihat dia. Na suruh dia pake bedak sendiri di kamar atuknya, abis itu na tinggal mandi (bedaknya na tempelkan sedikit di sponnya). Eee, tiba-tiba dia masuk ke kamar na, sambil bilang "pandai kakak pake bedak kan bundo? cantik anak bundo ne kan?". OMG, pandai pulak, tahu dari mana pulak lah dy kalo dia cantik ya? tapi emang cantik sech kamu nak.
Peluk Cium dari Bundo ya nak, muachhh muachhh muachhh