Friday, July 30, 2010

Handphone Ayah Is DeaD


Kondisi terakhir hape Ayah setelah diantak oto

Pas Ayah mau jemput na, karena habis belanja, bawa belanjaan banyak, kan na ngak bisa pulang naik busway, makanya minta di jemput ayah. Sempat nunggu lama juga di kedai si abang. Barulah si ayahnya dateng. Karena lama banget datangnya, na coba tilpun lah kan, kok malah yang ngangkat perempuan. Tuw perempuan bilang gene sama na "Nomor yang anda tuju sedang tidak aktif atau berada di luar jangkauan. Cobalah beberapa saat lage". Okay, na tunggu, beberapa saat lage na akan tilpun lage. Si kakak ipar bilang gene, dimatiin atuk ndak ndo hape nya?Tapi ngak mungkin lah, orang keluar dari pasar ajha na telpon, kan itu udah selsai sholat ashar dan hape ayah masih aktif kok. Hati ini mulai tak tenang, khawatir. Tau lah kan na tuw orang nya kuatiran tapi bukan jantungan ya. Beberapa menit kemudian na tilpun lage hape ayah, eh si perempuan ini pulak yang ngangkat tapi dia udah lebih sok-sok an lah, pake bahasa inggris segala sama na, tau lah na tuw pinter bahasa Inggris. Dia bilang gene "The number your are calling is not actif, please try again in the view minutes". Issss, masak suruh coba terus dank, cape na coba2 terus hah, sakit jari na (mulailah na, melebay pulak).

Na tunggu lah si ayah dengan harap-harap cemas (udah macam acara di tipi tuw hah). Sambil clingak-clinguk, berharap ayah cepat samapi. Jujur na takut banget ayah kenapa-kenapa. Lah sampai putiah incek mato (ngeri bana istilahnyo kan?) mananti ayah, belum juga ayah datang.
"Ayah, kemana ayah?kata ibu ayah dah pergi". Na sempat juga telpon si ibu sangking khawatirnya, tapi ibu bilang dah pergi jemput dah, halah, halah, semakin khawatir yang ada".

Alhamdulillah, Ayah datang. Syukur banget. Tanpa ditanya Ayah langsung bilang "Hape Ayah diantak oto". Oalah, pantesan hape nya mati. "Ko hah, caliak lah". Ya Allah, parah banget keadaan si hape. Na coba hidupkan trus na coba dial. EEE, masuk. Masih bisa ditelpon, walopun layarnya dah hancr banget, lcdnya juga tak kalah mengenaskannya.

Kasian Ayah, mana nomer-nomer telpon disimpan di memori telpon bukan di SIM, nomer ustad-ustad juga semuanya ada disana. Hufhhh, sabar ya Yah. Ayah tuw sanggup ajha beli hape baru, tapi ya itu tadi nomer-nomer itu yang penting. Udah bawa ke ponsel katanya kenak 180ribu, tapi selesainya sore. Oh, si ayah mana bisa tanpa handphone, makanyab ndak jadi diperbaiki.

Tenang yah, kita cari cara lain, untuk menyelamatkan nomer-nomer itu. Nanti kita cari handphone yang mirip buat contoh nya, karena hape kita layarnya dah parah banget, trus kita copy dech nomernya ke SIM. oKEEE yah???siiip ya!!!