Monday, July 12, 2010

Pekanbaru-Padang Part 2

Hayyag, ini kuk pake part-partan segala ya?(soalnya ne balik lage ke Padang setelah tanggal 30 Juni lalu juga sempat nongol di Padang).
Perjalanan kedua ini lebih panjang dari perjalanan pertama (sepanjang apa tuw?panjanglah pokoknya). Secara waktunya lebih lama dari perjalanan sebelumnya. Sempat bingung, mau berangkat sama siapa. Sempat juga cari tahu penginapan di Padang.

Acara testnya tanggal 10 Juli, jadi tanggal 8 kudu berangkat. Alhamdulillah hasil komunikasi-komunikasi, jadinya berangkat bareng Jovie. Tanggal 7 Pesen tiket travelnya (pake travel yang biasa, Nusa Mulya, karena travel ne buat na, pelayanan nya ok, setidaknya itulah kesan na untuk pertama sekali menompangi travel ini). Dengan armada yang masih clink, Nusa Mulya pastinya sudah punya tempat di hati na, makanya untuk berangkat kali memutuskan juga untuk naik Nusa Mulya.

Coba telpon pul travelnya, dasar na yang pengen ngirit makanya pesennya yang ekonomi. Tapi bangku yang tersedia yang dibelakang, ya udah ngak papa lah . Habis pesen, eh si Ayah nanya dengan logat minangnya dan na jawab dengan logat minang juga
Ayah: Lah pasan travel?
Me: Alah yah
Naiak Apo jadinyo?
Me: Nusa Mulya
Ayah: Dima Duduak?
Me: Balakang
Ayah: A Otonyo?
Me: Panther
Ayah: Onde, ajab wak kalau duduak belakang tuw
Me: Ndak dow yah, oto nyow ancak nyow
Ayah: Iyo, kalau di belakang tuw kursinyo tipih (mungkin ini ayah sok tahu ajha kali ya), tuw talambuang-lambuang awak kalau di belakang tuw. Caliak lah, ganti c lah, yang SE
Me: ee ba'a tuw yah, lah bapasan lah
Ayah: Yo ndak ba'a lah.

Klo ayah ada ngecek dari awal kan saia pesannya yang SE, hicks hicks hicks :(
Tanggal 8 kebetulan siaran di Radio sedang off kan...jadi pagi-pagi banget di rumah dah heboh pada kangen ma si Kakak. Si ibu punya inisiatif untuk nelpon cucunya itu, eee dy mintak di jemput. Jadilah pagi itu na yang belum mandi pergi menjemput dia bareng ayah. Karena libur, ya kita mau jalan-jalan ne, shopping lah gitu ceritanya, bareng bundanya si kakak juga. udah lama kita para ladies ini ngak shopping bareng (ups, dek Fikri ternyata juga ikut).

Siang abis makan siang, kita diantar ayah ke halte busway, ngak lama nunggu busway nya dateng. Dasar si kakak agak katrok, ngerasa dinginnya Busway yang sabana dingin itu dia langsung bilang "mmmm, dingiiiin (dengan expresi yang ndak tahan, buat orang-orang pada ketawa). Sebenarnya dia bukan ngak pernah ngerasain ac, tapi setiap kali ngersaain dinginnya ac, slalu de kayak gitu ekspresinya. (Heran pulak na).

Karena tujuan kita mau ke Ramayana, jadinya transit dulu di halte dekat walikota. Lumayanlah nunggunya (agak lama lumayannya maksudnya). EEE, dah nunggu lama, ternyata bus nya penuh, terpaksa lah kita tegak. Sampai di Ramayana, si bunda udah nunggu di samping pagar bareng dek Fikri (si ganteng itu selalu punya daya tarik, buat na ngak sabar pengen cium bibirnya). Kita langsung semangat melangkah ke lantai dasar plaza sukaramai yang emang sangat ramai itu. Niatnya mau cari sepatu, puter-puter, mpe kaki serasa mau tanggal (ngak kebayang lah kek mana tuw rasanya). Sempet perang pendapat ma si abang yang di toko sepatu, habisnya weedges tetep ajha dibilangnya high heels.

Setengah seharian ngelilingi Plaza Sukaramai dari bawah ke atas, dari samping kiri ke kanan, ternyata perjalanan masih berlanjut ke pasar Kodim dengan berjalan kaki (padahal ne kaki sudah serasa mau patah, pengen dilepasin ajha, umpamanya bisa dilepas). Ngak lupa ngejalanin Sholat Ashar dulu sebelum lanjut jalan kaki ke Pasar Kodim.

Akhirnya shopping dilanjutkan ke Pasar Kodim dengan berjalan kaki, dengan tangan kanan menenteng plastik yang isinya sepatu 2 kotak, tangan kiri berisi minuman, sampe ke tempat tujuan. Eee si kakak pake acara tidur pulak, kayak mana pulak bundanya akan membawa dia dengan keadaan tertidur, dan si adek yang digendong. Terpaksa lah nganterin dia dulu ke tempat ayahnya berjualan, di dekat Lapangan Bukit. Harus menaiki oplet, o alah, udah lama ngak naik oplet (biasanya naik busway), jadinya pas naik oplet dengan musik yang bedentum-dentum itu membuat kepala pusing dan perut mual. Gimana ini belum juga berangkat ke Padang perut udah mual duluan, apa gara-gara minum teh yang dibeli tadi ya?(jadi pertanyaan di otak yang tak seberapa ini).

Sampe di simpang ditempat ayah si kakak berjualan, duduk bentar dulu, kepalo raso badangiang-dangiang lo hah. Takut kehabisan busway, na sama ibu langsung cabut, naik oplet kuning lage, sampe ke halte busway. Yach Buswaynya lage-lage penuh sesak (kalo libur gene lah, penuuuuh sesak, sampe yang bengek bisa kambuh ne). Tapi untungnya tidak lama dengan keadaan tagak-tagak di busway ini, karena kan akan di transit pas udah nyampe di Halte Pos. Heh Lega ketika memasuki halte Pos (akhirnya terlepas juga dari keadaan yang serba sesak itu), si ibu langsung mandudu ke tempat duduk, tapi tiba-tiba si Ibu kaget seperti melihat setan (astagfirullah). Iii ada muntah kata si Ibu, iiiiih, jijiknya na melihat muntah beleak dilantai halte itu. Mana perut udah mual dari tadi, kepala pusing, kaki serasa mau lepas, ditambah lage muntah yang menjijikkan itu.

Alhamdulillah, busnya datang, jadinya na bisa terlepas dari perasaan pengen muntah pulak gara-gara melihat muntah itu. Yuuuuuhuuuuu, udah pasang kuda-kuda di tepi bibir halte, biar bisa naik duluan. alhamdulillah, bus nya ngak penuh, jadi dapet tempat duduk, yeyeyeyeyye, samapai di Halte Terminal mayang terurai ayah telpon. Ya na mintakan saja ayah menjemput ke Halte As-Shofa. Akhirnya sampe juga di Halte As-shofa. Ayah udah menanti dengan gagahnya, lengkap dengan baju koko dan kain sarungnya (maklumlah ayah akan ke mesjid).

Sampe di rumah, istirahat bentar, Azan magrib pun berkumandang, sholat dulu ya....
Habis sholat, mandi, siap-siap, karena travel malam ini akan jemput jam 8. Packing kelar, pake baju kelar. Ibu pun dari dapur bilang "makan dulu nak sabalun barangkek tuw". Siiiplah ibu, tapi ternyata samba ndak cukuik, nunggu ayah pulang mesjid ibu pergi ke rumah makan beli nasi ramas. Makan nasi ramas, samba cincang dan ikan baka, mmmm, nyam-nyam2, lamak bana.

Sudah masuk waktu Isya, Ayah say's sholat lah dulu. After sholat na pakai bedak, siap-siap lage. Biasanya travelnya masuk jam-jam 9an lah, eee yang ini tepat waktu banget lah, jam 8 lewat 3 menit dy udah sampai di sekuntum, terpaksa lah na buru-buru pakai jilbab (tahulah tuw, ntah lurus ntah pencong-pencong jilbab na), seperti dugaan, Nusa Mulya ini menyenangkan, drivernya ramah, armadanya bagus, teope lah. Jam 9 kita berangkat dari Pekanbaru menuju Padang, berdua sama ovi, pastilah na manfaatkan untuk saling cerita, soalnya dah lama juga na ngak ketemu ovie, dan ngak cerita-cerita, sampe jam 1-an kita masih cerita-cerita. Jam 4 kita sampe di Padang, di home ovie, langsung disambut sama si tante, disuruh istirahat. Ngak mau melewatkan kesempatan untuk istirahat, na langsung lalok, hahahah. Terbangun setengah 6, sholat (masih boleh tuw kan sholat Subuh jam segitu?), mau tidur lage, e ibu telpon, padahal mau naik mobil ibu dah pesan, sampe sana langsung sms ya, eh na ngantuk banget jadi lupa (maaf ya Ibu dah buat khawatir). Habis itu lanjut tidur lage, dan jam 9 lah kami bener-bener bangun. Sarapan lontong sama Ovie. Hahaha, banyak kegiatan dilalui, belajar, lalok, main. Jam 2 an na mandi, baru sadar soalnya belum mandi, hehehe. Habis mandi (eee, siang tetep makan ya, lupa saia). Habis mandi, belajar lage mpe ashar, habis ashar berangkat ke UNP, buat ngeliat tempat ujian, habis dari UNP jalan lage ke Basko Grand Mall, dari Mall, ngak langsung pulang dow, masih jalan, keliling2 Padang, Kenak Azan magrib di jalan, jadinya magriban di jalan. Sempat juga ke Taplau magrib itu. Iii Taplau Indah banget magrib itu. Ngeliat bangunan yang pada hancur di jalanan, sampe merinding na membayangkan, gimana dahsyatnya guncangan yang dikasih Allah di Padang, bangunan yang kokoh gitu bisa ambruk, apalagi manusia nya. Subhanallah....
Sempat cemas juga kemaren ibu sempat cerita, Susi pegi jalan-jalan ke Padang, dah mau magrib, dengar suara orang nangis, dari bangunan yang udah pada runtuh, tapi na tetap berdoa sama Allah, na hanya ingin melihat kedahsyatan bencana yang Allah berikan, jadi jangan perdengarkan suara yang aneh-aneh, jangan lihatkan hal yang aneh-aneh juga ke Na ya Allah. Alhamdullah na ngak ada mendengar hal-hal aneh, bentuk-bentuk aneh, na juga sempet merekam bangunan yang udah pada ambruk-ambruk di video handphone, mau na kasih lihat ke Ibu, bagaimana keadaan bangunan-bangunan itu sekarang.

Menjelang isya kita udah nyampe lage di Rumah, nuntun, belajar, cerita-cerita, trus ante bilang, jangan dipaksakan kali belajar, kalau lah ngantuak, lalok lah lai, bisuak nio ujian pagi.

Pagi, pas Adzan , na bangun buat sholat Subuh, membaca sedikit bacaan yang sudah na persiapkan. Jam 6 na mandi, siap-siap. After sarapan, kita berangkat ujian...Sampe di ruangan, mencari dimana ya tempat duduknya, untung ada Sandra, yang membantu mencarikan kursi na. kebetulan na seruangan sama Sandra. Langsung dibacakan tata tertib ujian, dan ujian dimulai. Entah terlalu asyik menikmati ujian, ntah karena banyak ngak tahu jawabannya, kuk waktu tuw cepat banget, 2 jam, ngak berasa, tiba-tiba ajha waktu nya the end. Oh Tuhan, pasrah dengan hasilnya. Banyak rasanya yang na ngak tahu jawabannya.

Pulang ujian, keluar dari UNP ajha padat merayap, dijalan, ada ngeliat temen-temen seperjuangan dulu di kampus, nampak eny dan abangnya, ice, dan Sandra. Habis pusing-pusing dari ujian, Opie nya ngajak ke pasar, mau beli oleh-oleh katanya. Untungnya na bawa uang, sekalian ajha na beli oleh-oleh di Gerai makanan :Kristine Hakim. Habis beli oleh-oleh, jalan lage ke taplau, suasana nya udah beda donk. Makan rujak di tepi Laut sungguh menyenangkan. Na tuw kalau udah ngeliat laut, pantai, danau, air terjun, pasti lah senang. maha dahsyat Allah yang uda menciptakan hal-hal indah itu. Ngak pernah puas na melihatnya. Deburan ombak yang besar-besar (OOOW na kangen suasana itu). Dasar na katrok juga, masak mau berfoto di pinggir laut, eh pas ombaknya datang dengan bunyinya yang bergemuruh na takut, hehehehe.

Dari Taplau, jalan-jalan bentar ke Jembatan Siti Nurbaya, foto-foto dulu, hehehehe. Baru kita Pulang. Sampe di rumah, eee langsung makan, hacks hacks hacks...
Senang bisa menghabiskan waktu di Padang, walaupun ngak lama, ketemu keluarga Opie, adik Opie lucu, si Rafi yang cerdas, lucthu kamu deq. Malam jam 7an udah selsai dandan, eh baru dijemputnya jam 9 lewat (kalo ini ngak pake travel yang biasa, jadi kurang disiplin waktunya).

Padang, kapan lagi ya bisa ke sana