Monday, August 30, 2010

Menilik Hakekat Buka Bareng

Ada satu kebiasaan yang sepertinya booming di bulan Ramadhan ini selain Sahur, buka, tajil, dan ngabuburit. Ya kebiasaan Buka Bareng atau kalau bahasa kerennya "Bubar". Apalagi kalo usia udah sangat besar, seperti saya ini lah contohnya, udah 24 tahun, hahaha, ajakan buka barengnya juga banyak, mulai dari BUBAR dengan temen-temen SD, bubar dengan temen-temen SMP, bubar dengan temen-temen SMA, bubar dengan temen-temen kuliah S1,bubar dengan adek-adek kampus (organisasi), bubar dengan big fams dan bubar dengan temen-temen kantor. Oh, itu baru pendidikan terakhir saia S1, apalagi kalau saia sudah S3, akan lebih banyak lagi tuw ya undangan/ajakan bubarnya.

Buka barenk, kalau dilihat artinya yaitu buka yang dilakukan bersama-sama. Ibadah sama-sama, tapi bukan ngak sholat bersama-sama ya. Tetapi kenyataan nya yang na lihat belakangan, buka barenk itu lebih kepada seneng bareng-bareng ajha, haha hihi, keasyikan kumpul sampe lupa sholat. Makanya ketika ada ajakan buka barenk na lebih selektif untuk terima. Selain karena kadang harus bertugas di radio sore-sore mpe malam, yang tidak memungkinkan untuk ikutan. Seperti kemaren ada undangan bubar dengan temen-temen blogger bertuah, mohon maaf ngak bisa dateng, karena siaran sore sampe malam. Widiiiiiiiih, tegas banget na kalo milih tempat buka barenk. Apa ajha ya kriteria tempat buka barenk yang na terapin. Simple ajha sich sebenarnya asal tempatnya ada tempat sholatnya. Ketika ada tawaran bubar di pinggir jalan, batin na langsung teriak "No". Karena tuw tempat di pinggir jalan, tak ada tempat sholat, mesjid juga agak jauh dan itu harus nyebrang gitu. Jam berapa akan sholat kalau keadaannya seperti itu?

Dimana pun buka barenk nya, na tetap terapkan pola berbuka seperti di rumah, habis membatalkan puasa dengan buah, atau air, langsung sholat, ntar habis sholat baru makan. Habis makan jalan kaki ke masjid bareng-barenk. Jadi intinya, buka barenk itu bagus ya, karena bisa ngumpul, ketemuan, lepas kangen ma temen-temen lama, silahturahim, tapi harusa bijak juga pilih tempatnya. Jangan asal pilih tempat yang jadi tempat favorit tongkrongan trus buat jaga gengsi mau buka di sana juga. Apa gunanya kan puasa, buka puasa, tapi ngak sholat magrib, sama ajha bo'onk, mending bukanya di rumah ajha lah sama Ayah, sama Ibu.