Tuesday, August 3, 2010

Ziarah To Rao

Dari jauh hari sudah direncanakan. Karena ini emang harus direncanakan dengan matang. Selain tempatnya jauh, selain itu harus ngumpulin dengan kumplit anak-anak Buya. Sebulan sebelum berangkat si Ayah serta adek-adek dan abang-abangnya udah telpon-telponan. Na pun tak tahu perencanaan diam-diam itu (habisnya na ndak dikasih tahu dari awal), jadi ngak salah juga lah kan, kalo na sudah punya rencana sendiri di akhir July (nonton pacu jalur).

2 minggu sebelum berangkat Ayah sudah tanya sama Na, "Neyna ikuik ka Rao?"...Trus na bilang "Orang mau pergi ke Taluak yah". Trus ayah bilang gene "Ndak usah ka Taluak lo lai, ka Rao ajolah". Sempat bingung, galau, pusiang saya memikirkannya (bingung...bingung...kumemikirkan).

Baiklah, hati Na udah mantap mau ke Rao saja (papi, mami, maafkan Na ndak bisa pulang ke Taluk tahun ini). Seminggu sebelum berangkat, udah mantap ne persiapan, eh tiba-tiba uda Sidi bilang gene ke Ayah "Awak alun pasti bisa ikuik lai pak etek, hari paujan lo hah, kalau naiak aie beko payah lo si Eva maangkek barang". Kakak sepupu na kak Eva tinggalnya kan di kampuang dalam, yang rawan untuk terendam di kala banjir. Okay lah kalo begitu. Hal yang sama pun terjadi sama Pak Itam, rencana awal Yanda yang akan bawa mobil, kebetulan Yanda baru saja masuk kerja setelah libur karena sakit kemaren, masak mau libur lage, bisa-bisa kenak pecat. Hampir tiap malam lah Ayah, Tante-tante dan om-om na telpon-telponan, buat mastiin siapa yang bakal bawa mobil (rasailah, ndak berani juo lah baok oto tuw lai, wkwkkw).

Tanya bang Eep, eee taunya bang Eep ndak bisa libur. Ayah pun gencar buat nyari siapa yang bakalan bawak mobil. Alhamdulillah pas telpon bang Dedi, si abang baru nyampe dari Rengat. Jiaaah, dua hari sebelum berangkat bang Dedy bilang gene ma Ayah "Papi pai lo pak ka Padang,tingga Cici surang di Rumah, tapi kalau capek Papi pulang bisa Dedi pai". Tapi Uda sidi dah bilang gene ma ayah "kalau ndak ado juo yang baok oto pak etek, bia lah awak ajho yang pai".

Di mobil satu lage akhirnya Om Man yang bawa mobil, trus pagi Jumat ayah telpon bang Dedi, alhamdulilah Papi bang Deddi udah pulang dari Padang. Agak susah juga jadinya karena beberapa hari sebelum berangkat hape Ayah jatuh trus diantak oto, hancur layarnya tapi masih bisa buat telpon n terima telpon.

Paginya na nyuci banyak banget, latiah. Mana Jumat masuknya jam 12, jadi jam 11 udah harus pergi. Belum packing. Na pikir kan na biasanya dijemput jam 7 trus bisa packing bentar. Eeee tau tak, na tuw ternyata dijemput lame sangatlah eee. Belumut juge rasenye nunggu tuw, dah tetido-tido pulak na sambil nonton tipi di Radio.

Eee rupanya jemput Pak Dank, kesana kemari, wajarlah lamaaaaa. Trus sampe rumah, packing, trus sholat. Sangkin buru-burunya sampe handuk lupa bawak, roll on jugak (haaaaaaaaaaaaaaaaaaah, parah).

Jam 9 kurang kita berangkat, ada bang Dedi, Ayah, Pak Dank, Ibu, Na, Kakak ipar dan abangna, trus anak-anaknya. Karena kelamaan nunggu dan lupa makan sebelum berangkat, akhirnya jam 12-an gitu makan di Kelok Indah, trus ngumpul lage dengan rombongan mobil satu lage yang sudah satu jam-an dulu dari mobil Na. Ketemu di Cahaya Bulan, minum dulu, dingiiiin, hehehehe.

Habis dari Cahaya Bulan, Pak Dank pindah mobil. Karena kan mobil Pak Itam mau ke Maninjau, sementara rombongan na langsung ke Bukit Tinggi. Kayaknya si Pak Dank, udah gembung tuw perutnya, hacks hacks hacks, padahal bang Dedi bawa mobil juga ngak kencang-kencang banget pon.

jam 3 kurang sikit memasuki Koto Marapak, soalnya kita mau nginep di rumah makwok dulu kan. Udara udah dingin banget. Sampai di depan sebuah warung, ayah dan bang Ded ngeliat ada cewek pakai telekung sedang duduk di depan kedai itu. Trus Ayah bilang gene "Lah betilakuang urang, lah subuah ko?". Udah mungkin yach, soalnya di Cahaya Bulan tuw ajha tadi kita dah jam 2 gitu Yah. Mungkin ne dah subuh. Bang Dedi bilang gene "jangan mungkin-mungkin lah Neyn, liat dulu jam berapa sekarang, abang rasa belum Subuh lage ni". Eee iya pulak ya, ngak ada salahnya pulak diliat jam dulu. Astagfirulah, baru jam 3 subuh. Trus tuw napain orang udah pake telekung. Ayah bilang, emang dulu di kedai itu ada perampokan, trus yang punya mati di bunuh. Ya Allah horor gitu ya.

Sumpah, sempat merinding gitu ngedengar cerita Ayah. Sampe si abang disuruh tidur sendiri ngejaga barang-barang di mobil, ngak berani. Malah bilang gene ke Ayah "Ayah ajooo lah yah, maleh urang". Padahal na yakin si abang tuw takuuut tuw. Jarak rumah makwok ke jalan agak jauh, trus jalannya kecil, makanya mobil parkir di tepi jalan ajha.

Sampe rumah makwok, na ngak mau lah ngelewatin waktu tidur. Karena diperjalanan, ngak ada tidur. Tapi sodara-sodara, ngak tahulah, dah hampir tertidur kebayang-bayang yang tidak tidak, jadi takut sendiri na, rasa-rasa yang dilihat ayah itu hadir, takuuuuuuuuuuuuuuuuuuuut.
Tapi kek nya adalah tertidur setengah jam, karena harus bangun untuk sholat, Ya Allah,, air di rumah makwok ne dingiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiijn kali lah hah. Rasa air es ajha hah. Trus melanjutkan tidur lai bentar. Trus bangun, sarapan, hacks hacks hacks, lamak bana hiduik na ko. eee catet ya, ndak pake mandi. Soalnya baju-baju masih ada di mobil, males ambil, yang ada cuma sikit gigi di tas yang na bawa. Habis sarapan, cabut dari rumah makwok, karena ibu sama ayah mau ziarah ke makam Apak dan Biai Ibu. Kita ke rumah angah. Kata ayah, "awak se lah yang pai, anak-anak ko tinggaan lah, bia bisa lo nyow mandi, atau lalok". Terima kasih ayah atas pengertiannya. Jalan kaki ke makam Biai si Ibu. Kami yang tinggal, bantai mandi, dingiiiin, tapi ndak sedingin di rumah makwoklah kalo di rumah angah ne.

Yang mandi, mandi juo, yang lalok lalok juo. Sempat juga ke rumah makwo Nur (Teknur), heheheh, baru cerita sebentar eeee dah kenak panggil sama Angah, "Jhooooon, pulang lai". Yach pulang lah Na dengan si abang. Sambil jalan ke makamnya Apak si Ibu, kebetulan makamnya sudah bersih, jadi ngak begitu lama di sana. Trus kami ke rumah makwok lage untuk jemput makwok dan pasukannya nya. Trus nunggu di simpang tembok, menunggu rombongan satu lage, eee ndak tanggung lama nya dow, tertidur pulak na di mobil, belum juga orang tuw sampe lage. Trus pas udah nyampe, kami cau ke Rao jam 11-an. Kami disuruh duluan sama mobil yang satu lage, kebetulan belum isi minyak.Eee ndak berapa jauh ditelponin suruh pelan-pelan, Ya amyuuun, padahal cuma lari 80 ajha kok, ndak tekejar sama orang tuw dow. Udah pelan-pelanpun masih belum tekejar, akhirnya berenti di kedai kopi untuk minum kopi sambil nunggu orang tuw sampai. Eee kedainya mantap pulak, tempat pipisnya langsung ke air yang berbatu-batu besar. Awalnya ragu juga mau pipis di alam terbuka gitu, tapi si kakak ipar bilang gene "ndak papa dow ndow, biar bunda tutupkan dan bunda jagain". Baiklah karena dah kebelet, na pipis juga di sana,. Dinggin airnya, sejuuuuk. Eee habis pipis bukannya langsung minum teh yang dipesan, malah maen air di sungai itu betiga beradek, hack hacks, dasar katrok, ndak pernah mandi di sungai yang berair dingin dan berbatu2an besar. Eeee di sana, ada juga kincir air. Akhirnya mobil yang satu lage sampe, jiiiiiah ternyata Pak tam dan rombongan lainnya ndak kalah katrok dari kami, mau main air jugak, wkwkwkkw.

Habis minum, cabut lage ke Rao, melewati tikungan tikungan manis yang cukup mahoyak-hoyak perut. Duw, ampuuun emang dengan tikungan-tikungan yang begituan. Trus singgah di mesjid yang tidak begitu jauh dari tempat berenti minum tadi, buat sholat Zuhur. Abis itu lanjuttt lage. Sampe akhirnya si tante telpon bilang, berenti dulu, lapaaaaaaar. Gimana ngak lapar ya, orang itu dah hampir 2, cari-cari tempat yang mantap, eee belum ketemu-ketemu, lanjuuuut terus. Sampe akhirnya nemu bendungan. Pemandangan nya cukup okelah. Namanya "Bendungan Panti Rao".

Menikmati makan siang dengan lauk, rendang pensi, mmmm...maknyuz. Selain perut udah lapar banget, ditambah lage makan dialam terbuka dengan lauk yang belum pernah na makan. Lezaaaat, Alhamdulilah, jam 3 kita cabut...Di bendungan sempat narsish-narsihan pulak dulu.

Hampir ashar sampai di Rao. Ya Allah, terharu na melihat penyambutan dari masyarakat sekitar ketika kami datang. Penuh dengan pelukan, air mata....Ow Tuhan, sebegitu dihormatinnya BUya di sana, sampai-samapoi ketika anak-anaknya datang disambut dengan sambutan yang sungguh luar biasa. Pengen nangis rasanya melihat keadaan yang seperti itu. Jadilah acara temu kangen gitu. Apalagi kan kali ini semuanya lengkap. Berpuluh-puluh tahun, mereka masih ingat. Ayah ajha ngak kesana udah 38-tahun. Semua di tanyain. Si tante yang paling kecil yang lucu, tengangak-ngangak ajha dia. Habisnya pas buya meninggal umurnya masih 2 tahun gitu, mana dia kenal dengan orang-orang sana, apalagi untuk bisa berbahasa sana. Tapi orang-orang sana tetap kenal lah. Rupanya yang paling terkenal tuw makwok, karena dia anak tertua, dan waktu kecil suka menyanyi bersama buya.

Coba Buya masih ada ya, pasti na tuw yang sering nyanyi sama buya, secara na pinter nyanyi...ya kan? (ya ajhalah).Habis temu kangen-kangenan, dilanjutkan dengan sholat Ashar, nah kali ini giliran di tempat uduknya lage jadi ajang kangen-kangenan. Kebetulan dekat uduk itu ada pancuran, tempat masyarakat mandi, mencuci. O alah, keluar lage tuw air mata. Habis ashar, na dipanggil ayah, kata ayah "Yok kita lihat kuburan Buya". Ada sesuatu yang Subhanallah gitu. memasuki komplek makam, kok wangi ya. Ngak tahulah wangi itu berasal dari mana. Makam buya tepat ada di depan mesjid. Na usap nisan nya yang sudah agak buram, na baca tulisan di nisan itu. Sudah menjadi kebiasaan na kalau ke makam, na pasti baca nisannya. Kebetulan makam buya sudah selalu bersih tiap harinya. Ngak lama, yang lain pada berdatangan...Habis itu kita semua kirimkan doa dan tahlil khusus buat buya. Rinai pun turun, kami berteduh dibawah atap kuburan anak si pemilik tanah untuk mesjid itu.

Si Abang rupanya udah duluan ke makam buya, makanya pas kami berdoa, dia ngak ikut lage. Dia sibuk dengarkan cerita warga sekitar. Kata si abang, mereka cerita, katanya tiap kamis malam jumat kuburan buya itu wangi, tapi tadi ajha Na kecium bau wangi. Anak si pemilik tanah wakaf itu dateng juga sebelum yang lain pada dateng. Ketika hanya ada na, ayah, bang In, bang Hen, Pak Itam dan Pak Dank. Kebetulan makam buya agak mereng, ngak sama kayak kuburan yang lain, jadinya si Bapak itu bilang, alangkah bagusnya kalo diluruskan. Dia bahasanya bahasa minang de kayaknya. Ngak kayak masyarakat sekitar yang berbahasa Batak. Dulu kata si bapak itu pas BUya meninggal dia baru kelas satu Es De, dia masih ingat betul betapa ramainya orang yang datang ngelayat. Menurut beliau lage, selain Buya seorang buya, BUya juga pandai bergaul, makanya lebih selapangnan bola orang yang hadir pada waktu itu.

Pulang dari Rao, kami ke Maninjau, dan rombongan satu lage ke Rumah Makwok di Bukit (gantian). Sebelum sampai ke Maninjau, walah ngak kalah serunya harus melewati hutan lindung yang sepi dan gelap. Sempat was-was karena katanya rawan kejahatan di hutan itu. Tapi untungnya Allah selalu ngelindungi. Menjelang sampai Maninjau, singgah dulu di Lubuk Basung buat beli nasgor dan sate. Karena di rumah tante ngak ada nasi. Kak Ika, seharian di rumah nenek, jadi ngak masak. Jam 11-an makan, trus lalok lai, ngak terasa udah pagi ajha. Maninjau emang indah banget, pagi-pagi na, ayah sama bang dedi jalan-jalan dulu ke rumah pakwo, di tepi danau. Ngeliat danau dari tepi indah juga, tapi agak ngak nyaman, dengan bau amis, dan bau pelet. Pulangnya masih harus beli peyek Rinuak di dekat PLTA. Makan dulu, pakai pagede rinuak, dan panggang lauak dari karambah, hmmmm, lezatos euy. Rencana awalnya mau ke Padang dan Pariaman, tapi kondisi sudah tidak fit, makanya diputuskan untuk langsung ke Bukit Tinggi. Melewati ngarai yang sungguh indah. Sempat singgah di seputaran jam gadang, na ngak turun untuk berfoto, karena kondisi perut tidak memungkinkan, masih mual. Padahal Na dijalan dah sempat muntah, masuk angin sepertinya. Dari Bukik melaju saja, sampe berenti makan di kelok indah kembali. Lage-lage na ngak turun makan, kepala pusing, perut mual, lemas, na hanya pengen makan jeruk ajha. Si kakak lah yang tahu kali apa yang dimau bundonya ini. Lari-lari dia ke mobil cuma untuk bilang bundo mau jeluk? trus buru-buru lage mengantarkan jeruk buat na. Akhirnya sampe di rumah jam 8-malam. Istiraht...Jam 10, perut mintak makan, tepaksa keluar lage buat cari nasi goreng sama Ayah.

Trip To Rao, Nice Trip, tapi buat lemas...