Sunday, September 26, 2010

Banana Cake a.k.a Bolu Pisang

Tak sabar rasanya pengen bolu pisang lagi. Makanya Sabtu pagi, udah memuncak, rasanya udah di ubun-ubun pengen bolu pisang. Mana toko kue tempat biasanya beli banana cake, belum buka lagi. Kebetulan di rumah ada pula pisang. Lepas siaran, ngak tanggung letihnya. Istirahat dulu. Dan abis magrib baru beraksi...hohohoho, ini percobaan buat banana cake yang kedua kalinya. Kalau yang pertama rada bantat, yang kedua lumayanlah, not bad. Resepnya pinjem resep UmmFarah cuma ditambah dan dikurangin dikit sesuai kebutuhan. Makasih resepnya ya umi

Banana Cake a.k.a Bolu Pisang

Bahan-bahan:
4 Buah pisang kavendis, potong-potong (na pakai 5, karena pisangnya kecil)
250 g gula castor
125 gr blue band, cairkan
5 butir telur, pisah kuning dan putihnya
200 gr terigu + 1/2 sdt baking powder+ sedikit garam
2 bungkus vanili sachet.

Cara:
Panaskan oven 180 derjat celcius, siapkan loyang yang sudah disemir dengan mentega.
Kocok putih telur hingga soft peak (jangan sampe kaku benar) sisihkan
Kocok kuning telur dengan gula hingga mengembang, masukan potongan pisang satu persatu sambil terus dikocok, masukkan vanili, tepung terigu sedikit demi sedikit, setelah rata masukkan margarin cair, bakar hingga matang .



Thursday, September 23, 2010

Mie Telur Kuah Siram Tomat

Sejak sore Pekanbaru dilanda hujan lebat. Ngak cuma lebat, disertai juga dengan petiiiir. Bikin kaget, bentar-bentar duaaaaaaar. Studio lebih parah, disertai mati lampu. Untung ajha rame di studio, jadi ngak horor banget jadinya.

Pulangnya hujan-hujanan dari radio, sampe rumah ya basah kusup. Jangankan sampe rumah, setengah jalan ajha udah kuyup. Keluarlah kebiasaan na klo kenak air hujan, suka merah-merah gitu, semalam lebih parah, babidek-bidek, hohoho. Sepanjang jalan, udah kebayang makanan panas, apa ya kira-kira yang bisa dibuat yang cepet dingin-dingin gene.

Sampe rumah, langsung cek kulkas, ada mie telur, jadi lah si mie telur korban na malam tuw. Ada tomat, wiw, na suka banget tomat kalo dimasak.

Mie Telur Kuah Siram Tomat



Bahan:
Mie telur 1/2 bungkus ajha, rendam dengan air hangat, tiriskan
Tomat 1 buah, potong-potong
Bawang merah 2 buah, iris-iris
bawang putih 1 siung, iris-iris
daun bawang sedikit ajha iris-iris
Bumbu kambing, seujung sendok makan
lada secukupnya
cabe goreng sedikit ajha (na suka pedes)
Air secukupnya
Garam secukupnya

Cara:
Tumis, bawang merah, bawang putih dan daun bawang hingga wangi, masukkan tomat, cabe goreng, lada, dan bumbu kambing, beri air dan garam aduk hingga mendidih. Setelah itu tuangin ke mie telur yang sudah dtiriskan

Puding Susu Kuini

Uhuuuuy, masih seputaran kuini nech. Kemaren kan sempet ngences ma kuini kan, gara-gara ngak boleh bukak sama si Ibu. Ach, semalam udah ngak tahan lagi melihat kuini itu tergeletak manis di atas meja. Serasa mengejek-ngejekna dia. Mencibir-cibir na tiap kali na lewat dekat meja makan itu.

Alhasil, ketika Ibu pergi ke warung, udah ngak tahan na pengen makannya. Harusnya siaran paghi, cuman jadwal baru dah keluar, jadinya na dapet jadwal siang. Dari pada bengong-bengonk ngak jelas kan, na berfikir-fikir, mau diapain lah si kuini ini ya. Ahaaa, ada agar-agar powder gitu yang baru na beli menjelang raya kemaren. Na pengen buat puding susu kuini ajha ach.Hahahahay, na bukak tuw si kuini.

Puding Susu Kuini





Bahan:
Agar-agar powder 1 bungkus
Kuini setengah buah yang sudah dipotong-potong.
Gula secukupnya
Susu secukupnya
Garam sedikit ajha

Cara membuat:
Masak semua bahan, kecuali kuini, hingga mendidih sambil diaduk-aduk, setelah mendidih, tuangkan ke cetakan puding, masukkan kuini, tunggu hingga dingin, masukkan lemari pendingin, biar lebih asiiik gitu

Friday, September 17, 2010

Makan Siang Di Foodcourt Mall SKA

Ya Allah canggihnya saia makan siang ajha di Mall. Hacks hacks hacks, tapi makan siangnya bareng-bareng temen-temen, kakak-kakak dan abang-abang saia. Kita reunian, jadi sekalian makan-makan lah, mumpung dalam suasanya Idul Fitri. Intip dulu, saia makan apa yuuuuk


Coba lah tengok, kok ngak nyambung gitu ya, makan nya kwetiaw goreng sapi, minumnya banana split, tapi ndak papa lah, na pengen nya makan dan minum itu. Enaaaaaaaaak euy, apalagi kan makan dan minumnya dibayarin, widiiiiih tambah enak jadinya saia makannya. Kenyang, wareg malahan. hehehehe. Thx untuk yang udah trakter ya

Thursday, September 16, 2010

Pembatasan Subsidi BBM, Setujukah???

Belakangan yang ada diberita kebanyakan soal yang satu ini "Pembatasan Subsidi BBM". Tadi pagi kembali na sama Ayah menyaksikan berita yang satu ini di TV one. Sebenarnya sich masih kontroversi ya soal yang satu ini. Tetapi ini harus segera dilakukan, supaya pemerintah tidak nombok biaya subsidi.

Ada yang menarik dari hal yang satu ini, yang pada akhirnya menimbulkan komentar juga dari na dan Ayah. Sebenarnya na setuju banget dengan rencana yang satu ini. Ayah pun begitu. Apalagi kan pada awal pelaksanaan nya nanti pemberlakuan nya hanya untuk mobil pribadi dengan tahun 2005 ke atas. Tapi kala kita cermati na sich lebih setuju kalau subsidi dihapuskan saja. Nah lo, kenapa itu na?na udah banyak duit apa?(Hahaha, ngak juga). Na sich lebih setuju kalau subsidi itu hanya diberikan untuk kendaraan umum saja. Kendaraan pribadi semuanya dihilangin subsidi nya. Hanya pendapat pribadi ne ya, sekarang ajha kan harga premium tuw 4.500, pertamax 6.900. Kalau hanya kendaraan umum yang diberikan subsidi, jadinya kan bisa mengurangi macet. Kendaraan pribadi jadi ngak sebanyak sekarang. Ngak boros kan?Lagian kalau pemberlakuannya hanya untuk 2005 ke atas, apa ngak mungkin tuw, ntar yang 2005 ke bawah isi minyak banyak-banyak ntr dijual (hahaha, hanya pemikiran saia yang kemampuan otaknya terbatas ini saja).

Tapi Ayah beda lagi, kalau menurut Ayah, dikurangi ajha lah subsidinya. Jadinya lebih mahal beli premium nya. Tetap juga tujuannya mengurangi kendaraan pribadi, supaya jalanan ngak macet. Mudah-mudahan apapun keputusannya, itu merupakan keputusan terbaik untuk masyarakat. Kita dukung saja yang terbaik itu

Reuni Alumni Komppos-Em Unri

Alhamdulillah, tahun ini bisa ngumpul-ngumpul lagi dengan sesama alumni Komppos-Em Unri. Komppos, buat na punya banyak kenangan. Tapi rata-rata tuw kenangan indah semua. Beberapa hari sebelum hari-H dapet sms dari kak Rani yang mengabarkan kalau bakalan ada halal bi halala alumni ntar hari Senin, tempet menyusul. Ngak lama, sms lagi, tahunya pindah hari kamis, jam 9 pagi di soto bude. Beberapa hari nya lagi dapet sms lagi, ada pemindahan lokasi acara ke Foodcourt Mall SKA, hari kamis jam 09.30 pagi.

Awalnya ketika di soto bude, sempat mikir-mikir juga, karena tempatnya kan lumayan jauh, saia mau pergi sama siapa coba. Alhamdulillah dipindah ke Foodcourt, jadi kan deket dari rumah. Tapi pas hari H yang kebetulan libur, na kan jadi malas-malasan, jadinya siap sholat Subuh, lanjut taidor lagi. Jadinya bangunnya jam 9.00 an, habis itu nyuci piring, beres-beres, jadinya siap jam 10.a gitu lah kan. Jadinya sampe SKA jam setengah sebelasan jadinya. Sampe di SKA udah ada kak Rani, Kak Ewi, Lisa, dan Bang Edi, masih banyak kan tuw yang belum dateng???jadinya menunggu dan menunggu. Tahu kan kegiatan wajib yang dilakukan ketika menunggu? Huhuhu, berfoto, wajib itu.

Jam 12-an, dah pada rame yang dateng kita pindah meja ke yang lebih gede, biar muat gitu. Tahunya tetep ajha ngak muat, jadinya mejanya kita gabung-gabungin ajha, biar rame, jadi ntr yang kerja juga biar ada kerja ngerapihin lagi meja dan kursinya. Sampe di meja, diawali dengan pesan makanan yang ribeeeeeeet banget.Gitu lah kalo dah ngumpul rame-rame jadi rieweh euy. Akhirnya pesan makanan membingungkan mbak-mbak nya, bon nya pengen sendiri-sendiri. Na minumannya dah dicatetin sama si mbak-mbak nya, eee tahunya di bayarin bang Edi (makasih bang Edi). Trus bon makanan nya, kumpulin sama CKD, sumpah na cuma becanda pas ngumpulin bon pada bilangin, "Sini-sini kumpulin CKD yang bayarinin". Hahahaha, becanda akhirnya serius. Yes yes yes dibayarin lagi (Makasih, makasih). Sembari nunggu makanan nya dateng ya sudahlah berfoto lagi dan cerita bongak-bongak lagi.

Yuhuuuu, makanan yang ditunggu dateng, asiiiik, asiiiik, mari makan. Habis makan ya lanjut lagi cerita-cerita nya, futu-futu an lagi, dan tuker-tukeran nomer hapeh lagi. Sampe kita sholat bergantian, trus pulang. Miss the moment,kangen all about komppos-em lagi.

Tuesday, September 14, 2010

Cemilan di Ramadhan dan Idul Fitri

Tak terasa Ramadhan sudah terlewati dan sekarang ada di bulan Syawal. Banyak makanan yang berkeliaran selama Ramadhan dan Idul Fitri kemarin yang sudah berbaik hati singgah ke perut na. Senang bisa makan sesukanya (maaf-maaf tak ada kamus diet di hidup saia), makanya santai ajha untuk makan apapun.

Ne sebagian dari si teman-teman yang sudah na lahap dengan kalapnya (wuahahaha, macam betul ajha si Neyna ne mah)


Brownies Kukus Pandan


Lapek Bugis Ketan Hitam


Banana Cake


Bolu kukus


Si Lontong ndak jaleh nyelip satu
(lontong acak kadut, pakai rendang paru, bihun, sambal kering tempe, dan sayur tauco)

Alhamdulillah Dapat Pencerahan Tentang Khitbah Dari Ustazah

Senang rasanya, ketika Ramadhan dapat siaran jam 5 sore. Siaran di Pengajian Sore Tambah Amal di Bulan Ramadhan bersama ustazah-ustazah dari Majelis Hizbut Tahrir Indonesia Wilayah Pekanbaru. Kebetulan tema yang dibahas kemaren itu Pergaulan dalam Islam.

Awalnya na memang zero lah pengetahuan na tentang khitbah ini. Yang na tahu Ta'aruf ataupun khitbah ya seperti yang diperlihatkan atau pun dipertontonkan oleh teman-teman rohis na. Layaknya orang pacaran, tapi ngak pegang-pegangan tangan. Ngak kising-kisingan. Beneran, mereka masih tetap ketemu, malah sering ketemu semakin sering malahan yang na lihat. Pandangan biasa ajha ngak ada ditundukkan, menggombal atau menggatal di fb juga terus berjalan. Awalnya seperti itu lah pemikiran na tentang ta'aruf atau pun tahapan khitbah, karena kurang pengetahuan dan na anggap temen-temen rohis tuw bener, makanya na juga berfikiran seperti itu.

Ternyata, untuk tahapan yang lebih jauh seperti khitbah saja masih belum bisa bebas untuk ketemu-ketemuan. Yach tarok lah kalau teman-temen ku itu bilang "Kan cuma ketemuan, ngobrol-ngobrol ajha ngak ngapa-ngapain". Ternyata tetep ngak boleh. Ngak ada yang menjamin itu cuma ngobrol-ngobrol. Kata ustazah udah khitbah pun, kalaupun ingin ketemuan, itu yang perempuan, wajib dengan mahromnya, ngak boleh cuma diumbok sama kawan ajha, ndak sah lah istilahnya kaya bu ustazah. Trus kalaupun sudah khitbah sebenarnya belum boleh digembor-gemborkan, karena dalam tahap pendekatan sperti itu, semuanya tentang kekurangan kita dibahas, jadi kalau sudah digembor-gemborkan, trus ngak jadi menikah, akan menimbulkan fitnah bagi orang lain. Islam memang detail menjaga hambanya, cuma masalahnya, pengetahuan kita tentang itu mungkin yang kurang (kayakna kemarin, ngak tahu nya banyak). Alhamdulillah lah na kemana-mana masih sama Ayah, sama mahromna. Jadi ngerti na alasan Ayah mau na repotkan kemana pun na pergi, tahunya untuk menjaga anak perempuan nya ini. Makasih Ayah, luv u ayah. Ternyata sikap yang dicontoh kan dan dipertontonkan temen-temen rohis na itu salah banget, cuma gimana cara negurnya ya, ntar malah dibilang "sok-sok an na nya", karena mereka nganggap selama ini kan mereka lebih tahu kalau urusan agama dari na, berjilbab panjang, dan berjanggut. Na bicara satu kata ajha, dijejali hadist sama si rohiswatinya itu (tak etis kalau disebutkan namanya), seolah orang seperti na ngak berhak ngomong agama di depan dia.

Makasih Allah udah kasih pencerahan tentang pandangan-pandangan sesat itu. Makasih Bu ustazah dari HTI, atas ilmu baru yang diberikan ke na. Semakin rajin na sekarang mendengarkan "Cermin Wanita Solihah", gaweannya muslimah HTI.

Thursday, September 9, 2010

Like Father, Like Me

Ada-ada saja ini judulnya. Yang ada itu juga Like Father like son ya?wkwkwk. Tak pe lah. Eee tapi bener lho, kok na tuw mirip banget ayah. Pinternya (hoalah, narsichnya kamu na), tegasnya, trus ne barusan nyadar, kita bedua tuw punya satu buah alis mata yang panjangnya melebihi yang lainnya. Tapi na ndak mau sama-sama punya temen kek seorang eh sebuah eh se apa ya nyebutnya. Temen yang ayah ndak pernah liat. Na ndak seberani ayah soalnya.

Ayah tuw punya temen dari waktu muda. Temennya tuw sering ngingatin si Ayah kalo ayah lupa sholat Isya. Tapi cara ngingatinnya tuw ndak enak, digaruk, mpe pedich gitu kan, berjejak kukunya. Hahaha, na ndak berani ndak talok kalo digituinnya.

Tapi kadang si temandz ayah ini, iseng juga, Ayah dah sholat Isya juga kadang digaruknya juga. Soalnya sekarang ne perbandingan Ayah sholat di rumah tuw 3:1. Pernah si Ayahnya kaget, wajarlah kan kalo kaget, refleks, trus menggenggemnya, tergenggam dia. Abis tuw ilang. Semoga Ayah selalu diingatkan de sama si temand kalo Ayah lupa

Saturday, September 4, 2010

Request Azan Magrib

Hampir tiga tahun na ada di dunia siaran ini. Rasanya sudah banyak juga kejadian-kejadian lucu yang na dapatin. Ngak jarang, kejadian yang menjengkelkan juga ada. Tapi hadapi dengan senyuman. Dapet pendengar yang freak juga ada. Sebenarnya ada kenikmatan stersendiri, kala kita udah ada di ruang siaran itu. Keluar dari diri kita yang sesungguhnya, menjadi pribadi yang bisa dibilang perfect, dimana-mana diodolakan (halah, halah, halah). Kalau sudah di radio kesannya mantapz banget ya, pintar, wawasannya tinggi, friendly banget, ramah, de le lel dech.

Belakangan, ada yang lebih menggelitik tenggorokanna (eh ngak dink, kalau begitu batuk donk, hehehe). Menggelitik apa ya? pokoknya kejadian yang lain lah. Apalagi ne kan bulan Ramadhan yach, enak ada yang ngirimin THR, wiiih enak lah. Kebetulan kan na langganan fb by sms/mms dari gsm 3. Jadi update an status temen-temen fb tuw masuk ke handphone na berupa sms. Nach suatu waktu itu ada status dari temen FB na, namanya Ryan Oczio Antameng, dia nulis status seperti ini "Request Azan magrib ke radio bisa ndak ya?". OMG padahal itu baru jam 2 siang. Baru kali ini na denger ada orang yang request azan magrib secepat itu. Luctu de kamu Ryan (adek yang lucu)

Buku Resep

Yuhuuuuuuuuuuu dapet buku resep lagi dari mbak trisna. Buku resep yang sudah keberapa kali ne ya. Karena sebelum-sebelum ini udah pernah juga dikasih buku resep, tapi...lupa narok di mana. Maafkan aku mbak tris, diriku lupa, maklum hanya manusia biassa. Buku resep kali ini tentang variasi kue talam dan variasi pergedel. Yang satu manis yang satu pedes-pedes gimana gitu kan.



Semogalah, semakin rajin na buat makanan, cemilan. Biar ada yang bisa dikulek-kulek. Tapi ini karena mintak yang kebeberapa kali, katanya dibarter dengan keripik pisang. Oh baiklah, kemarin na kan buat kripik pisangnya satu tandan, akan na berikan untuk mbak trisna, setempat chicken wing dari PH kemarin. Cukup lah tuw ndak.