Thursday, September 9, 2010

Like Father, Like Me

Ada-ada saja ini judulnya. Yang ada itu juga Like Father like son ya?wkwkwk. Tak pe lah. Eee tapi bener lho, kok na tuw mirip banget ayah. Pinternya (hoalah, narsichnya kamu na), tegasnya, trus ne barusan nyadar, kita bedua tuw punya satu buah alis mata yang panjangnya melebihi yang lainnya. Tapi na ndak mau sama-sama punya temen kek seorang eh sebuah eh se apa ya nyebutnya. Temen yang ayah ndak pernah liat. Na ndak seberani ayah soalnya.

Ayah tuw punya temen dari waktu muda. Temennya tuw sering ngingatin si Ayah kalo ayah lupa sholat Isya. Tapi cara ngingatinnya tuw ndak enak, digaruk, mpe pedich gitu kan, berjejak kukunya. Hahaha, na ndak berani ndak talok kalo digituinnya.

Tapi kadang si temandz ayah ini, iseng juga, Ayah dah sholat Isya juga kadang digaruknya juga. Soalnya sekarang ne perbandingan Ayah sholat di rumah tuw 3:1. Pernah si Ayahnya kaget, wajarlah kan kalo kaget, refleks, trus menggenggemnya, tergenggam dia. Abis tuw ilang. Semoga Ayah selalu diingatkan de sama si temand kalo Ayah lupa