Wednesday, April 20, 2011

Sate Padeh



Sate Padeh, itulah yang awalnya diperkenalkan temannya yang baik hati, tidak sombong dan besar banget Chandra Kirana. Dulu Na panggil dia Raksasa, habis itu berubah jadi Giant, habis tuw berubah lagi jadi Gadank. Panggilan yang terakhir ini yang bertahan lama. Awalnya dia sukaa banget menulis status fb dengan kata-kata "sate padeh i'm coming". Awalnya Na sama sekali tidak tahu sate padeh apaan. Yang Na tahu sate padeh ya sate yang tidak manis seperti sate madura, ya kayak sate-sate Padang biasa gitu. Tiap seminggu sekali Chandra Kirana temanna yang dulu gila update status itu selalu makan sate padeh itu dan selalu buat status yang buat orang ngiler gitu. Suatu waktu Na komment bilang gini "makanlah surang, ndak ngajak-ngajak dow yo" kalau Indonesianya "makanlah sendiri, tidak ngajak-ngajak ya". Karena emang dia tuw baik hati kan (padahal kalo ditulis baik hati biar diajak lagi tuw) dia malah bilang "bilo wak makan sate padeh Naya?, bisuak yo Chan jampuik". Kalau tidak salah itulah awal Na ketemu makhluk besar itu. Kopdar gitu sama si gadank.

Diajak ke Sate Padeh, ternyata tidak begitu jauh dari rumah Na. Tepatnya di Jalan Delima Pekanbaru, di ruko gitu. Kalau masuknya dari Panam, sate padehnya sebelah kanan, tapi kalau lewatnya dari Srikandi, Lobak, maupun Melati sebelah kiri sate padehnya. Baca ajha di gerobaknya ada tulisan "SATE PADEH". Sampai di sana si gadank memesankan sate padeh 2 porsi dan teh botol 2 porsi juga. Tidak lama satenya datang. Dengan santainya makhluk besar nan ramah itu memulai menyantap sate padeh. Kalau Na? Suapan pertama? aman, suapan kedua? aman juga, suapan ketiga? ONDE MANDE, padeh nyo lai (pedas banget). Secepat kilat Na menyambar teh botol itu, sementara si gadank malah tertawa geli melihat Na kepedasan. Na memang terlahir dari Ayah dan Ibu yang berasal dari Sumatera Barat tapi kalau pedas banget Na terus terang tidak tahan. Lama banget Na menghabiskannya. Tetapi sodara-sodara, si gadank malah nambah pesan setengah porsi untuk dia (Oh My God). Akhirnya sate itu habis juga Na santap, dengan mengetepikan kuah-kuahnya. Sebenarnya setelah beberapa kali mencicipi tidak pula terlalu pedas, mungkin pas pertama makan itu Na agak sariawan.

Nah, itulah sekilas dua kilas pengalaman pertama makan sate padeh yang ngetrend di kota tercinta Pekanbaru. Boleh di bilang makanan ini hanya ada di Pekanbaru. Sate Padeh a.k.a sate yang pedas seperti sate biasa namun untuk pedas emang lebih pedas. Nah, karena yang pedas-pedas itu identik dengan Minang, jadilah orang kalau menyebutkan pedas, lebih enak bilang "Padeh". Jika ditanya soal harga? standarlah ya, paslah untuk kantong anak-anak muda model kita-kita ini. Kalau makan sate padeh di tempat ini juga tersedia kudapan seru, seperti kerupuk kulit a.k.a karupuak jangek, kerupuk jengkol a.k.a karupuak jariang dan tempe goreng badaruak.

Kemarin makan lagi di Sate Padeh tetap barengan sama si gadank. Tapi di sms si gadank buat gini "Siap makan sate padeh ado sesi curhat kan?". Kawan Na yang satu ini lagi agak bingung, agak down. Jadilah kita makan sate sambil curhat, sampe curhatnya dilanjut sampe ke rumah. Pesanan di sate Padeh:

Sate 2 porsi setengah
Karupuak jariang 5 bungkus (ganas)
Teh botol
Teh Es
Total 38Ribu.
Aksi si gadank menyantap sate padeh

Jadi kalau berkunjung ke Pekanbaru jangan lupa makan sate padeh, dan siap-siap untuk hu-hah hu-hah kepedasan.