Monday, September 19, 2011

B'Day Sederhana Dengan Makna Luar Biasa



Alhamdulillah ya bisa juga akhirnya menyambangi anak tersayang ini setelah berabad-abad lamanya, bundonya menjelajah negeri yang entah berantah mencari, mengetahui bahkan mempelajari hal-hal baru yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Sudah banyak yang kangen gitu pengen baca hal-hal yang terkadang tidak menemtu ini. Halaaah lebaynya Na. Baiklah, September seperti jadi bulan istimewa untuk beberapa orang tercinta Na. Mulai dari B'Day Ibu di awal September, menyambung bahagia Ibu, giliran abi yang b'day beberapa hari kemudian giliran Kak Acha yang b day. Semuanya serba sederhana dan jauh dari kesan hura-hura#padahal mah emang lagi kere juga.

Ultah Ibu cuma ngumpul keluarga, makan kue tar itu ajha. Makanya Ibu bilangnya "Acara Keluarga". Lengkap kan soalnya, eee tappi belum lengkap juga belum ada cucu yang ketiga soalnya. Ultah yang kedua, ultah Abi. Dari beberapa hari sebelum hari H udah direncanain mau kemana gitu kan? Kalau orang kan yang romantis-romantis gitu kan dinner gitu ya, tapi kita tidak sodara-sodara. Apakkah kita g romantis juga mungkin ya?#bia jho yang jelas api asmara kita akan terus membara meskipun tidak ada lilin, tidak ada mawar merah, tidak dengan wine. Lantas kemanakah anak muda ini menghabiskan hari bahagia itu? Ahaaa, jawabannya tentu saja pusat permainan keluarga dan tempat makan.

Dari rumah selesai Ashar, mesti agak buru-buru soalnya langit Pekanbaru sudah hitam, mendung kelabu (ngak pake merah kuning hijau). Sampai di jalan kebut-kebut, udah berasa nebeng sama Valentino Rossi ajha dah Na. Cihuy, beberapa meter menjelang Mall baru dech hujan rintik menyapa "Hai", Hai juga Na sapa. Akhirnya cuma dapat beberapa sapaan, kita udah keburu memasuki parkiran Mall yang menanjak itu. Parkir motor, langsung cabut ke area permainan. Hasrat ini sudah terpendam beberapa hari, ingin secepatnya dieksekusi. Setelah isi voucher, let'go abi kita maaaaain. Main basket, tapi baru step 2 udah capek. Udah malas masukin bolanya. Tapi emang dasarnya mada, udah capek gitu tetap ajha diulang-ulang, sampe beberapa kali main.

Letih bermain basket, sejenak rehat dengan bermain Bingo, uhuuuuy, mayaaanlah meskipun beberapa kali maleset, tapi banyak yang kena poin banyak. Bosan dengan Bingo yang dirasa kurang menantang karena selalu dapat bonus banyak #haiiiih gaya anak muda ini ya, kalo bahasa si abi "jangan sombong anaaaak mudaaa", ckckckc, akhirnya pindah permainan, Bingo kembali. Tetapi yang angkanya double dari yang pertama, ya iyalah 2000 ribu untuk satu kali permainan. Accch nasibnya sama saja dengan Bingo yang pertama, selalu dapatin bonus gede. Akhirnya bosaan lagi dan beralih lagi ke Basket. Hajaaar bang, letoooy letooy dech sampe rumah karena Capek. Sebelum pulang kita tukerin tiket dulu dengan boneka lutchu dan kantong ajaib. Puas bermain, kita akhirnya mengambil pilihan buat rehat di Foodcourt buat sekedar minum jus menunggu waktu Magrib tiba. Tidak lupa dengan berfoto bersama, soalnya langka banget buat dapatin fotonya abi#ngak artis sich jadi jarang mau berfoto.

Habis ngejus dan bersantai, akhirnya waktu magrib tiba. Sholat dulu bergantian, kebetulan tempat sholatnya sangat dekat dengan foodcort. Lepas sholaaaat, cabuuut, tapi tidak lupa untuk membayar pesanan dulu. Kita lanjut lagi ke tempat makan seafood. Baru sampai di sana rasanya Na ngak asing gitu dengan tempat itu. Ternyata bener, beberapa minggu sebelum itu Na pernah bersama Crew kelaparan habis dinas jam 12 an malam, cari makanan ke sana. Cuma pada saat itu kita makan ayam bakar, karena keliling-keliling nyari ayam penyet udah ngak ada lagi yang buka. Tetapi kali ini pastinya bukan untuk makan ayam bakar apalagi sama krew yang pada malam itu ngak banget#habisnya sakit perut ketawa mulu kalau ada mereka. Yihaaa, seafood. Tepat banget Na memproklamirkan diri sebagai pecinta seafood. Lalu, apa yang menjadi mangsa Na malam itu bersama dia? tentu saja cumi dan Kepiting semuanya bersaus masing-masing saus padang dan saus tiram.

Tempat makan yang rame banget jam segitu membuat perut harus ekstra sabar untuk menanti, tapi ngak papa, sembari menanti, kita dihibur sama pengamen jalanan yang semakin membuat malam itu semakin syahdu (syahdu ayam, syahdu sapi). Pesan Kepiting, cumi bersaus, cah kangkung, Nasi putih, teh hangat dan teh yang ber es. Setelah santapan datang kita udah ancang-ancang. Si abi dah mulai menyingsingkan lengan baju (udah kayak orang mau perang ajha dia). Lalu....santaaaap.

Alhamdulillah enak banget, saus padang nya nendang banget, sayang kita ngak jadi mencicipi cah kangkung karena lama banget datangnya. Puas berbagi juga dengan kucing yang sedari tadi udah meong-meong, kita foto-foto dulu sebelum melanjutkan untuk pulang. Alhamdulillah lagi meskipun makan seenak itu kita cuma kena cas 80 ribu lebih. Sumvaaah, murah abiiis. Ah menyenangkan, Thank abi, Happy b day abi :), be the best ya my embun, selalu hadirkan kesejukan untuk anugerah terindah ini. Selalu lembabkan daun ini.