Friday, March 23, 2012

Pengertian Kecil

Pagiiiii....
Rasanya buat ngantor hari ini kok malas banget ya...Harpitnas kaloo orang-orang bilang, tapi mau gimana lagi tanggung jawab ya tanggung jawab. Ini harus dikerjakan dan diselesaikan. Sempet-sempetin nyuci sebelum ngantor jam 9, memang sesuatu ngantor jam 9 ini. Habis itu beresin anak gadis yang katanya mau ikut ngantor. Berangkat kantor bareng ayah naik motor, eh masih jauh dari kantor anak gadisnya tidur, alhasil sampai kantor malah ngamuk ngak mau ngantor dan mutusin buat ikut sama atuk, Galau banget ya anak gadis Na pagi ini. 

Eeeeit, bukannya bermaksud mau cerita-ceirita yang galau pagi ini. Tapi pagi ini mau cerita pengertian kecil. Pastinya ini bukan dadakan ceritanya dan pastinya ini bukan lagi pelajaran Bahasa Indonesia ya. Beberapa hari yang lalu jam istirahat siang kita manfaatin untuk makan di luar. Sstt cuma makan ke Ampera kok nyempat-nyempatin diri pulak ke luar Kantor, mana panas Subhanallah gitu. 

Baru masuk Ampera langsung celingak clinguk  liat sambal apa yang akan dieksekusi. Eeit tapi sebelumnya hampir ajha pakai helm ke dalam, kata si Didi "nde malu aku kak makan di 7ribu ni, aku pakai helm ajhalah ya". Huah emang tuw anak. Pesen sambal, ketika makanan sampai langsung santap. Tiba-tiba si Didi nyeletuk, "Kak yang dikamera itu foto siapa ibuk?". Lucu, gemes. Datang Ika "Siapa Di?". "Ndak tau aku do, siapa tuw kak?" Keponaan ibuk mungkin Na bilang. Datang lagi ika, sebesar apa dia Di?" Kecil dia masih ka. Sekecil apa Di? Sebesar gelas Ni lah ka...Huahahha, ini ajha udah memancing tawa Na. Langsung datang ika, ndak sekecil ini dow Di (sambil menunjukkan ujung kelingking dia). Aku rasa sebesar tuw lah dia ka.

Nde pasti kalau ibuk mau ngomong sama dia pakai luv ndak? kata si Ika pulak. Heran Na anak-anak ni ntah apa yang ada di pikirannya pengertian kecil tuw. Hening sejenak gara-gara si abang rumah makan memesankan sesuatu ke temannya "Talua Dada ciek". Lepas itu kembali kami tertawa, rasanya lucu seketika mendengar kata talua dada. Tiba-tiba Didi kembali nyeletuk, Woi, itu pasti kalau Ibuk mau nelpon sama ponaannya tuw dipegangkan gagang telponnya. Datang pulak Na, eee ndaklah pakai loudspeaker. Huahahah, pasti lepas ada orang telp pecah gendang telinganya ya kak. Langsung ke THT, wkwkwkw.

Dah ah, cerita garing pagi-paginya cukup sekian, mau konsentrasi kerja lagi, ngurusin kantor, Rumah Jamur, dll.