Thursday, February 14, 2013

Nasi Rawon dan Ar-rahman

Beberapa hari yang lalu saat aktivitas lagi padat sore hati, tiba-tiba ada yang sms "Lagi makan nasi rawon". Ini yang pada akhirnya buat rasa penasaran berada pada tingkat Dewa. Nasi Rawon? bende ape?Alahmak, susah pule die menggambarkan ke Na, ape bende Nasi Rawon tu. Tapi tak perlu bingung, Na searching dan dikatakan om wiki, Nasi rawon itu menu berupa sup daging gitu, tapi dengan bumbu khas karena ada kluweknya gitu. Dan karena rasa penasaran yang tingkat dewa, Rabu 13 Februari 2013, kita hunting Nasi rawon.

Niatan buat makan nasi rawon meledaknya baru di jalan. Seharus mengurus sesuatu di suatu tempat, mau mobile ke tempat lain, tapi waktunya nanggung udah jam 12, jam nya orang-orang kantor istirahat. Dari pada melongo longo aja ntar ketemu orang tapi orang yang dicari lagi istirahat siang jadilah kita makan aja. Awalnya bingung mau makan apa, pengennya ampera lagi #hah, ampera lagi. Bukan apa-apa, meskipun ngak di Palembang, tapi kita doyan makan nasi ampera. Harganya terjangkau di kantong jadi ngak buat kantong bolong. Jadi kalau teman-teman berkunjung ke Pekanbaru, makan nasi ampera ngak mengapa kok, selain harganya murah meriah euy, rasanya juga enak. Walau ni ya, ngak semua ampera rasanya best di lidah #lidah siapa dulu? hihihi, lidah Na pastinya. Ntar kalo mau main ke Pekanbaru, kontak-kontak aja Na via twitter @Neynanaya ntar Na temenin jalan-jalan.

Masih ragu ni ceritanya di kendaraan antara mau makan mie dan bakso-baksoan atau makan nasi ampera. Akhirnya milih cepat aja dan Na nanya "nasi rawon itu kayak apa ya?" #nanya lagi ni edisinya. Yang ditanyain langsung jawab, Mau nyoba?...eeei, seperti bidadari yang diturunkan dari langit (apa hubungannya) yang pasti mau banget. Orang udah kepunan nya dari kemarin-kemarin lagi. Ok, akhirnya kita melaju ke yang jual nasi rawon. Tepatnya di Jalan Pepaya, di samping Plaza Citra, kalo anak Pekanbaru bilangnya Matol. Nah disana ada warung kecil, namanya Warung Nganjuk. Mungkin si empunya warung berasal dari daerah Nganjuk mungkin ya. Kesan pertama, ni warung makan rame amir, apa karena tempatnya kecil jadi terkesan rame ya. Nyari tempat duduk aja susyaaah, penuh. Sempet megang kursi kosong, tapi tiba-tiba ada abapk2 bilang ada orangnya. Hantu kali ye yang duduk disana, belakangan Na ketahui ada seorang bapak dan beberapa ibu-ibu berpakaian dinas yang duduk di meja itu. Tempatnya bersih, malah di pojokan dekat kita duduk, ada tulisan "Kritik dan Saran silahkan disampaikan ke 0852******". 

Pastinya pesan nasi rawon, ngak lama nasi nya dateng. Pas banget disaat perut juga sudah mulai lapar #belum lapar lo ya, hanya sudah mulai lapar. Ok, seketika Na tau apa itu nasi rawon. Mirip sup seperti yang om wiki bilang, isinya daging yang diiris-iris. Ada Nasi, cabe, toge mentah dan kerupuk udang. Bismillahirahmanirrahim. Baca doa, nyam-nyam, enak...
Enak beneran, rasa makan sup daging, sensasi sambelnya yang pedes juga mantap, ditambah perpaduan toge mentah (yang sebenarnya na kurang suka menggigit toge mentah ini). Off roll enak...nyam-nyam. Selepas makan, istirahat sejenak azan pun berkumandang dari meskid Ar-rahman. Ini mesjid tertua kedua di Pekanbaru. Buruan Bayar, dan ternyara harga satu porsi nasi rawonnya Rp. 14.000,- (Agak mahal ya pemirsah, karena ini persis 2x lipat harga nasi ampera). Kita bergegas ke Ar-rahman. Sampe di Ar-rahman lagi ceramah menjelang masuk khamat. Alhamdulillah jadinya ngak telat untuk jamaah siang itu di Ar-Rahman.