Monday, July 15, 2013

Wedding Day, Alhamdulillah Lancar

7 Hari puasa, semoga lancar-lancar aja ya puasanya teman-teman. Sudah lama tidak menyambangi blog cantik ini, yang empunya lagi sibuk tak menentu, mulai dari prepare wedding, urusan kerjaan sampe urusan souvenir pernikahan customer, hehehhe. Alhamdulillah masih sibuk-sibuk aja ni.
Minang Version


Alhamdulillah 30 Juni 2013 yang lalu, hari terakhir di bulan Juni kita (ceile, maksudnya Na dan calon suami saat itu) mengikrarkan cinta suci dalam ikatan pernikahan. Bertempat di kediaman Na, acara yang dimulai pukul 09.00 pagi itu berlangsung khidmat. Ngak pake tradisi pingitan, karena hingga hari Sabtu masih ada yang harus diselesaikan, hehehe. Beberapa hari sebelum akad nikah kita ikut nasihat perkawinan di KUA Tampan, kebetulan ngak berapa jauh dari rumah. Jadwalnya jam 09.00 pagi. Sampe di KUA baru ada 1 pasangan yang hadir dari total 6 pasangan. Kita yang kedua. Kebetulan pasangan pertama yang hadir Na kenal. Sama-sama di komunitas Backpacker PKU, Mas Arka dan Icha. Menunggu-menunggu, isi ini itu barulah jam 11.00 kita masuk ruang pelaminan itu untuk mendengarkan nasihat pernikahan. Lepas itu satu-satu pasangan masuk ke ruangan pak kepala KUA, ngak lama habis itu kita pulang. Tapi kita sich ngak langsung pulang, singgah rumah Oeny yang ngak berapa jauh dari KUA. Numpang sholat sekalian nitip undangan. Jumat malam kita adakan prosesi Malam bainai.

Fiuh, kalau ditanya persiapan, lumayan ya cukup menyita waktu. Meskipun beberapa bulan sebelumnya sudah dipersiapkan dengan baik. Ok kembali ke laptop, eh salah, ke acara pernikahan. Pagi-pagi bener Na dah mandi (hehehe, tumben). Soalnya teman-teman yang rias katanya mau datang jam 6, tapi ujung2 nya jam 7. Sebelum make up, sodara-sodara udah pada dateng, trus nanyain macem-macem. Dah mandi? keramas? CD nya ada dilempar ke atap. Wadow aneh-aneh de, yang jelas pagi itu Na mandi tapi ngak keramas, karena malamnya udah keramas. Ok Time to rias-rias. Jam 08.45 Na sms calon suami, udah dimana, karena jam 09.00 teng kita bakal akad nikah. Alhamdulillah udah deket rumah ternyata. Sebelum jam 09.00 riasannya juga selesai.

Ok, Na harus diendapkan dulu di dalam kamar, jadilah Na, wiwin (yang punya pelaminan), aik ( yang rias) dan sari (asisten aik) bercerita panjang lebar. Trus aik nanya, deg-deg an mbk? Hahaha, ngak ada deg-deg an ternyata. Trus deg-deg an nya kapan? ada? ya pasti ada donk ya, jelang Ijab Kabul, jantung serasa berdetak lebih kencang, tangan sedikit gemetar persis ketika Ayah tercinta memanggil nama calon suami. Padahal sebelumnya ada acara permintaan izin dari Ayahanda tercinta, Ridho kah Na dinikahkan dengan pria yang ada di depannya, itu perasaan belum gimana-gimana, walau belum berani menatap wajah calon suami.

Dan ketika, para saksi mengatakan sah, aduw itu rasanya gimana gitu ya. ada haru, senang bahagia, semuanya campur aduk. Apalgi suami dengan mantap menyatakan kabul (keren kamu ya yank). Lepas sah Na baru dipersatukan dengan suami (yeyeyei, akhirnya ktemu suami). Mahar kita sederhana aja "Seperangkat alat sholat dan 1 paket buku panduan pernikahan" karya Asma Nadia.

Waw suami gagah banget dengan balutan beskap nuansa gold itu. Memang nuansa pernikahan kita "Gold and Red". Lepas akad nikah, kita belum bisa sama-sama. Karena suami harus pulang dulu, lepas Zuhur dijemput oleh keluarga Na. Barulah lepas Zuhur, kita ketemuan dan bisa duduk berdua cukup lama, ngamek-ngamek aja.

Selepas Sholat Zuhur, kita ganti pakaian kebesaran Minang, Suntiang. Beginilah rasanya mengenakan suntiang di kepala dengan pakaian serba merah dan emas. Suntiang meskipun katanya sudah ngak seberat dulu tpi buat Na cukup berat. sebelum mengenakan suntiang, ada sanggul yang dibuat dari irisan daun pandang yang menurut Na sich itu rasanya udah serasa make helm. Dan ketika suntiangnya dipasangkan jelas aja itu 2 kali lipat pake helm. Ngak cukup di suntiang baju yang dikenakan karena bahan dasarnya beludru dan berlapis 3 beratnya juga lumayan untuk ukuran badan na yang imut-imut ini.  Pusing, jelas aja Na rasa sangkin beratnya sunting, tapi kata aik, kalo berasa pusing angkat dikit mbk, soalnya dia neken kepala sich. Na lagi pusing-pusingnya aik cs malah asik dengan ice cream di depan Na, hadeeeeuh.

Alhamdulillah acara kita lancar, cerah tanpa hujan. Panasnya juga ngak menyengat. Tendanya cantik, pelaminannya keren, makanan enak dan cukup, alhamdulillah banget pokoknya. Terima kasih yang tidak terhingga untuk Allah SWT dan pendukung acara.
Undangan: percetakan om roni
Tenda: Riau Tenda
Pelaminan: Sakinah
Makanan: Masyarakat RW 10 Kel. Delima
Ice Cream: Riau Ice Cream
Coklat Fountain: Dapur Eva
Milo, Capucino Caramel & Blueberry: Dapur Eva
Sate: Sate Ajo
Soto: Soto Mbah Mami
Foto & Video: Soul Production