Sunday, November 9, 2014

Cerita Puasa 9-10 Muharram

Haiiiii, datang lagi ni, berbie yang baik hati #eeeh. Kemarin di 9-10 Muharram si daddy berkesempatan untuk puasa. Kalo Na jangan ditanya. Na belum kuat untuk puasa. Lepas demam berjamaah beberapa pekan lalu, nafsu makan Na sekarang sedang memuncak. Ngak tanggung-tanggung telat makan dikit aja udah bikin mual. Maklum saja hamil memang dimana kondisi asam lambung meningkat. Nah, 9 Muharram yang jatuh hari Minggu itu daddy udah prepare banget. Minta dibangunin sahur, Alhamdulillah kebangun. Lagi asik-asiknya leyeh-leyeh sambil nonton gitu tiba-tiba ada yang nyeletuk dari meja kerjanya. "Yank, daddy pengen kolak labu". Haaaah (mangaap gede-gede). Biasanya daddy itu ngak pandai request-request mau makan apa. Malah na sering nanya, "mau dimasakin  apa dy?", doi palingan cuma bilang "apa aja, asal bundo yang masak pasti enak", hahahha.

Karena ini requestan jarang-jarang dari suami, makanya ngak boleh dilewatkan. Walau cuaca Pekanbaru panas membara begitu Na dengan semangat bilang "baiklah". Lalu bersiap-siap hendak ke Jumbo Mart. Soalnya disana sudah lumayan lengkap, kali aja kan ada jual labu. Dengan pakaian sederhana ala rumah berangkatlah kita kesana berharap ada labu. Eeeh ternyata ngak ada. Tujuan selanjutnya tentu saja Giant, walau dengan pakaian rumahan, beraniin diri aja buat kesana. Karena hari minggu parkiran motor depan penuh dan terpaksa ditutup sementara jalan samping ada perbaikan jalan dan tepatnya pengaspalan yang belum kering. Ngak mungkin donk ya kita lewatin, ntar yang ada motor pada belepotan hitam-hitam. Akhirnya kita ngak jadi belok. Kemanakah kita selanjutnya?

Kita mengarah ke pasar pagi Arengka. Kali aja di jejeran jual buah itu ada yang jual labu. Pelan-pelan sesampainya disana. Ternyata labunya juga ngak ada. Na sampai bilang ke daddy "dy mungkin labunya habis gegara habis hallowen kali ya, hack hack hack". Dimana lagi ya yang ada jual labu? Na buru-buru bilang ke daddy, "kemarin na kalo ndak salah ni ya dy ada lihat di pasar buah, kalau mau ayuklah kita lihat kesana". Kita pun menuju pasar buah. Ngak terpikirkan lagi tu udara panas. Kucel-kucel dah, yang penting dapat labu buat kolak ntar sore buat buka puasa daddy.

Alhamdulillah di pasar buah kita menemukan labu. Temannya yang ngak ada ni. Pengennya teman si kolak ntar adalah ubi. Akhirnya kita menuju Mall Pekanbaru. Kebetulan paginya Na baca pengumuman di grup blogger katanya ada yang mau ngajak kopdar karena ada acara lomba blog untuk adek-adek SMA. Sekalian keluar dari parkiran azan Ashar berkumandang. Kita lalu bergegas menuju MP. Keliling-keliling dan kita tidak menemukan ubi. Walau keluar dengan belanjaan sekantong tetapi tidak satupun ubi di dalamnya. Sekalian aja belanja sayur, cumi kering, kerang asin dll. Kalo di lucky sayurannya biasanya memang fresh, makanya suka belanja sayur disana.

Jalanan macet, biasa hari libur ya kan membuat kita sampai di rumah sudah 17.30. Dengan gaya koboy sak pipis, langsunglah eksekusi kolaknya, sekalian masak sayur dan lauk. Keadaan semakin kacau setelah mengecek penanak nasi ternyata nasinya juga ngak ada. Alhamdulillah, jelang azan, sup buah sudah mendarat di meja daddy. Berhubung kolaknya belum mateng kan, dengan secepat kilat, seeet seeet seeet pilihan kedua jatuh ke sup buah. Alhamdulillah, siangnya Na buat sup buah, jadi buah-buahannya sudah dipotong-potong. Lepas sholat Magrib, semuanya sudah beres. Waktunya makan. Cuma bisa buat sup buah, kolak labu dan singkong (hasil ambil singkong di rumah Ibu), tumis tempe cumi saus tiram dan sayur sawi pahit rebus. Nyam-nyam, meskipun harus keliling Pekanbaru untuk mencari labu tapinya puas setelah berbuka semuanya enyak.

Saturday, September 13, 2014

Pregnant, Alhamdulillah

Meskipun aku tahu akan ada yang berubah dalam hidupku, namun aku siap menghadapinya
Kesiapan yang sebenarnya sudah ada sejak pertama kalinya kesediaanku menjadi seorang istri. Tentunya satu paket dengan kesediaan menjadi seorang Ibu. Menikmati masa berdua lebih kurang satu tahun rasanya luaar biasa. Maklumlah ini masa kedekatan kita. Merasakan pacaran setelah menikah. Beberapa kesempatan kita habiskan berdua. Apalagi, aktifitas kita hampir sama, jadi kemana daddy pergi biasanya Na akan ikut serta juga. Namun bukan untuk semua aktifitasnya na turut hadir, maklum saja aktifitas di rumah Na juga ngak kalah banyaknya, ahaaay.

Insya Allah jika tidak ada aral melintang, puasa tahun ini menjadi tahun terakhir berdua untuk selanjutnya bertiga. Sebenarnya di puasa kemarin Na juga sudah merasakan sesuatu yang aneh, gampang letih, apalagi sampe demam tinggi. Namun semuanya baik-baik saja. Malah lebaran kita masih sempat ke luar kota dengan motor. Memang, selera makan juga ikut-ikutan ane. Jadi memuncak tidak terkendali. Namun setelah masa si tamu tidak hadir, lebih dua hari Na coba untuk testpack. Coba beli yang murah harga 5000 dulu, biar kalo hasilnya ngak sesuai harapan kecewanya ngak disiniiii...(sambil nunjuk hati).

Testpack itu kan bagusnya digunakan ketika buang air kecil pertama setelah bangun tidur. Jelang Subuh Na udah bangun, sesak pipis. Nah sempat bingung, langsung gunain testpacknya apa ntaran pagi aja ya. Di tengah ngantuk antara sadar dan tidak, akhirnya Na putuskan untuk menggunakan testpacknya pada subuh itu. Jreng...jreng...jelang beberapa detik, garis merah nya mula-mula muncul satu, lalu diikuti garis satu lagi di bawahnya. Karena istruksi di kotaknya tunggu 3 menit, ya udah na tunggu aja sampe 3 menit. Dan jreng...jreng....garisnya dua.

Na bangunkan si daddy. Antara sadar dan tidak sadar juga akhirnya di bangun dan senyum, lalu tidur lagi. Ya sudah, untuk meyakinkan, Na foto aja hasil testpcknya. Lalu Na tidur juga mengikuti daddy. Selepas Subuh, ngak sengaja menyentuh smartphone nya daddy dan apa yang Na liat? Daddy rupanya diam-diam entah kapan dy mensearch "Arti testpack dua garis". Wwkkwkwkwk, itulah kelucuan calon ayah yang satu ini. Na ketawa sejadi-jadinya melihat semartphone nya, hingga daddy yang tidur-tidur ayam kebangun. Lalu dy pun ketawa ngakak. Ah bisa dibayangin setelah itu jadi adegan apa...

Untuk meyakinkan dua garis itu, Na berniat mengulang test kembali dengan testpack yang lebih mahal. Seperti hari sebelumnya, Na selalu bangun sebelum Subuh. Na test kembali. Deg-degan, sama ngak ya hasilnya. Dan ternyata jreeeeng...jreng, sama. Dua Garis.

Nah, sejak itu nafsu makan nya mulai kendur. Mual muntah juga kerap datang bahkan kadang ngak tahu aturan. Suka-suka aja, karena mungkin ketika hamil, asam lambung meningkat jadi mudah mual juga, semakin lengkap jadinya. Yang jelas setelah melihat hasil testpack tersebut jadi lebih jaga-jaga, hati-hati banget. Syukuran keberangkatan haji nenek yang digelar di Kuansing pun terpaksa tidak dapat kita hadiri karena Na udah sibuk dengan mual muntahnya. Daddy pun tak sampai hati meninggalkan Na dalam keadaan seperti itu, karena dy tahu betul Na sangat butuh daddy, ahaaay.

Ngak buru-buru periksa dokter
Sebenarnya sejak kejadian telat dan dua hari itu sudah mau periksa dokter, tapi sebagai pasangan muda (ceileeee), kita mau genapin aja telatnya sampe satu bulan. Biar ngak kege eran gitu istilahnya. Sementara menunggu telatnya sebulan, mual muntah masih saja jadi teman di hari-hari Na. Sebenarnya sich kurang menyenangkan keadaan ini tapi berusaha Na nikmatin, karena kapan lagi kan bisa ngerasain mual muntah begini #eeeh. Trus jadi dimanja lebih sama daddy, sama Ibu, Ayah, kak sofie dan Adek. Tentunya berita ini juga jadi berita menyenangkan buat mereka. Adek kalo liat Na udah huek-huek cepat-cepat pijat na dari belakang. Kak sofie akan buru-buru ngambilin minum. Nenek tentunya siap sedia akan membuatkan apa makanan yang Na pengenin. Eee ngomong-ngomong ngidam, Na ngak ada pengen yang parah banget. Cuma beberapa hari jelang telat pengen banget makan rendang dengan kacang. Alhamdulillah sudah dibuatkan nenek (red: Ibu). Menjelang telat sebulan, Na juga diasup dengan susu hamil. Kebetulan rasanya enak, Na sukaaaa.

Barulah ketika telatnya sudah satu bulan, kita periksa ke dokter. Kebetulan hari Jumat, dan kita kelupaan. Hahaha, tau sendiri Jumat itu pendek waktunya, mana di rumah sakit kebetulan rame. Memilih rumah sakit juga perlu diskusi panjang, maklum baru. Akhirnya kita memutuskan cek dan kontrol di rumah sakit yang dekat rumah dan Spog nya yang cewe. Kita pilihlah RS Awal Bros Panam. Setelah ambil nomer antrian, menunggu lumayan lama, akhirnya bisa daftar, dan langsung diarahkan ke poli. Menunggu lagi tentunya. Untung saja Mesjid ada di samping rumah sakit, jadi daddy bisa cuuus langsung kesana  kalau waktu Jumat sudah masuk. Setelah menunggu di poli, akhirnya kpanggil untuk periksa. Padahal Na udah suruh daddy buruan pergi sholat Jumat, tapi katanya entar. Dy harus temani Na ke dalam, karena menurutnya sempat kok. Ukur tensi, suhu tubuh, tinggi badan dan berat badan. Karena aktifitas mual muntahnya banyak, berat badan Na otomatis berkurang :(. Nunggu dokternya lagi, baru de dipanggil.

Di hadapan dokternya kita jelasin gimana kronologinya dan dy langsung mengarahkan ke ruang periksanya, untuk USG. ahaaay, ini kan kali pertama USG, Deg-deg kan lagi, tentunyaaa. Si perawat mulai memberikan foam dan dokternya mulai untukmenyentukan alatnya ke perut Na. Daddy suruh lihat di tvnya aja, hack hack. Ahaaaa, ada makhluk kecil di rahim Na, kecil banget ukuran 2-3 cm. Dokter Dian menjelaskan, ini rahim, ini lubang lahir, ini dy ada janinnya. "kita coba ya dengarkan detak jantungnya". Dug dug dug dug dug dug, detak jantungnya udah bisa Na dengar. Haru rasanya.Lalu si dokter memberikan selamat untuk daddy. Pasti dalam hati si dokter mau bilang "selamat ya pak, atas kerja bapak" #eeeh.

Saat cek pertama, usia kehamilannya 8w6d. Na pulang bawa obat segambreng, ada asam folat untuk satu bulan, ada obat mual muntah untuk 1 bulan juga. Na kan ngak ngerasa sakit, jadinya obatnya malah ngak rutin na minum, asam folat kelupaan dua kali minumnya. Obat mual muntah cuma minum sekali. Karena kan diminum 3x sehari setengah jam sebelum makan, sementara nafsu makan na belum balik. Masih mudik..

Masih melalui hari-hari dengan huek meski dengan frekuensi yang berkurang. Makan juga udah mau dikit-dikit walau kesannya dipaksakan ngak apalah. Yang jelas Na makan. Susu juga alhamdulillah masih terasa enyaak. Sekarang menunggu waktu mualnya berkurang dan menanti nafsu makan kembali ke puncaknya.

Salam sayang untuk yang tersayang
Kata orang kan Ibu hamil harus di bahagiakan dan daddy berusaha melakukannya. Na ditanyain mau makan apa, (padahal kalo boleh jujur na ngak pengen makan apa-apa). Semoga daddy disabarkan dengan keadaan Na yang di bawah normal ini. Kadang emosinya juga sangat tinggi, pernah suatu waktu selepas ngantarin daddy ngurus rekening ke bank, makan siang yang sangat telat buat nafsu makan na surut ke belakang. Mual juga menghantui, tapi daddy masih sempat-sempatnya nanya "enak yank, cabenya ndak mau yank?". Emosi na dibuatnya, mana na berusha mengatur ritme perut na biar ndak huek, malah ditanya-tanyain. Masih banyak lagi emosi yang tiba-tiba mencuat tanpa Na sadar karena na harus mengatur perut yang sudah tidak enak mau huek. Belakangan Na sadar, apa yang na alamin mungkin belum seberapa dengan yang daddy lakukan. Dy berusaha bahagiakan na meski perut na kadang ndak enak, berusaha menghadirkan makanan enak untuk na meski perut na belum bisa terima makan yang enak-enak. Meski setelah na makan harus keluar lagi. Trus daddy nya kerja sampe dini hari buat beli makanan untuk na ujung-ujungnya harus keluar lagi oleh Na. Aaah, rasanya bersalah banget, tapi keadaan ini bukan Na yang mau. Na juga sayang daddy, sayang kali Na...muachhh...muachhh.

Wednesday, September 10, 2014

Tempat Wisata Murah di Pekanbaru

Hai, ini postingan yang tertunda (hadeeeh perasaan selalu tertunda ya kalau nulis, ckckckc). Sebenarnya tulisan ini masuk di edisi trip lebaran. Melewati puasa kedua bareng suami ditambah aktifitas yang lebih padat dari biasanya buat lelah berbie bg (eeh).

Untuk lebaran tahun ini sebenarnya sudah direncanakan kita bakal lebaran pagi di Pekanbaru, siangnya ke Kuansing dan besoknya ke Sumbar. Namun apa daya badan lelahnya ngak bisa dikompromiin. Selepas sholat dekat mesjid komplek tetangga, Na kejarin buat cookies untuk di rumah Ibu (selama puasa jualan kuker tapi buat untuk orang dulu ye, pesanan orang diduluin). setelah selesai cetak, tinggal bakar, siap-siap buat ke rumah Ibu sambil bawa kukernya. Udah sampai di rumah Ibu, masih sempat-semptnya makan lontong padahal di rumah udah makan mietiaw. Memang lepas puasa selera makan meningkat tajam setajam-tajamnya. seminggu mau lebaran malah hobi banget makan malam.

Jelang siang, kita pamitan untuk rebes-rebes pulang karena akan trip ke Kuantan Singingi. Lepas Zuhur, kita pun berangkat. Hingga sore kita sudah memasuki kota Kuantan Singingi. Besoknya setelah round-round ke rumah sodara-sodara di sana, kita harus balik ke Pekanbaru. Mendekati Magrib kita sudah sampai kembali di pintu rumah. Alhamdulillah. Rencananya mau siap-siap lanjut trip ke Sumbar, tapi badan pegal banget, karenanya, Lebaran di Sumbar kembali gagal untuk kedua kalinya.

Jumat, kita mulai keliling-keliling beraya rumah sodara-sodara yang di Pekanbaru. Sebagian besar keluarga disini pada ke Sumbar, jadi kita sambangi keluarga yang ada aja.  Karena kodrat kita jadi adek-adek, ya kita ya kan yang harus keliling-keliling. Target pertama Jumat itu ke Rumah mama Ia di Sidodadi. Lepas sarapan kami berangkat. Cerita punya cerita, kami jadi sadiah karena ngak liburan kemana-mana. Makanya bang Pen tanya, "besok kemana?" katanya. Piknik yuk katanya. Langsung saja ajakan itu kita sambut.

Kita udah merencanakan dua tempat wisata yang akan dikunjungi di Pekanbaru.Tentunya tempat wisata yang teduh, nyaman juga ya. Dua tempat wisata di Pekanbaru yang masuk list kita adalah Bandar Khayangan Lembah Sari dan Taman Rekreasi Alam Mayang. Kalo Na pribadi sich pengennyake Bandar Khayangan. Alasannya karena sudah lama banget tidak kesini. Karena piknik kita ngerencanain untuk masak.

Pagi-pagi Na ditelepon Mama. "Ndo, kita ke Alam Mayang aja ya ndo, amek udah berangkat ke Sumbar, kak ndak berani nanjak ke Danau buatan tu dow". Alahmak, yelah. Masak sudah selesai, karena Na juga buatnya yang gampang-gampang aja. Goreng Nugget Tahu Ayam, dan sayurnya tumis nugget calsim saus tiram. Mama katanya mau buat cumi asam manis, telur balado, tempe goreng dan tumis kangkung.

Yihaaa, semuanya udah siap, kitapun menuju kediaman mama Ia. Tau donk itu weekend. Alam Mayangnya rame banget. Sekilas tentang alam mayang, itu tempat rekreasi yang sejuk de di Pekanbaru. Pohonnya banyak banget, ada arena permainan dan tentunya ada arena memancing.

Nasib anak sholeh mungkin ya, tiba-tiba aja mama Ia kenal dengan yang jaga tiket dan akhirnya kami masuk gratis, kalo enggak untuk masuk sana, tiket per kepala 12.000 + parkir motor 5.000. Sampe di dalam, kita sewa tikar. Untuk sewa tiker ini Na kurang tau berapa, yang jelas untuk dapat menyewa tiker, kita mesti tinggalin KTP atau tanda pengenal disana. Kita cari tempat yang trategis ya, yang teduh karena bakal lama disana. Karena ini piknik, camilan ala anak muda pun turut hadir di bekal kami. Ada roti siak, donat dan tentunya beberapa minuman bersoda.

Makannya lahap bener kan

Setelah tiker terkembang, kami asik nak becerita, foto-foto dan segara kenarsisan lainnya. Ngemil tetap harus terjaga. jelang siang perut pun udah nagih-nagih. Akhirnya kita makan, iyeeee. Ini makan trip pertama, karena kami rencanya akan ngulang lagi jelang pulang. Inilah bekal kami hari itu. Yummy. Makan di alam terbuka sensasinya luar biasa.

Lepas Zuhur, anak-anak udah ribut pengen main, ya diajaklah ke arena permainan, sementara Na sama Mama masih bobo-bobo cantik di bawah pohon, menikmati kehijauan alam Mayang.  Sayangnya tempat wisata murah di Pekanbaru ini kurang ditunjang dengan fasilitas umum yang memadai. Mushala yang sajadahnya sangat minim, padahal di hari libur begitu pengunjung membludak, sampe-sampe untuk ambil wudlu aja harus antri panjang dan itu harus panas-panasan.

Thursday, July 10, 2014

Grosir Bros Hijab Kece: Satu Garis Craft

Mengawali post di Ramadhan kali ini setelah beberapa lama vacum ngeblog...Hahahha, maklum saja aktifitas sedikit meningkat jadinya menulis jadi prioritas keberapa gtu. Mungkin ke depan harus bagus manajemen waktunya biar ngeblog tetap bisa berjalan dengan baik, sementara pekerjaan rumah juga bisa selesai dengan sangat baik.

Baiklah, sebenarnya yang menyita waktu sehingga absen ngeblog salah satunya karena fokus dengan kerajinan tangan. Ngecraft gitu. Prepare produk, promonya alhamdulillah di bantu si daddy...itung-itung aplikasi ilmu pelatihan 7 hari kemarin dari Disperindag Provinsi Riau bersama praktisi-praktisi Internet Marketer Indonesia diantaranya pak Fran Pekasa, Sembah Broker, Novi Bayu, Mas Agung, Jeng Liz, Iqbal, Bg Adryan dll, banyak banget pokoknya. Acaranya jangan ditanya, seruu abiss...Walau harus masuk pagi jam 8 ntar pulang jam 6 sore, ngak apalah, ilmunya ulala kok.

Kembali ke kerajinan, Na tu kan dari beberapa tahun yang lalu merintis usaha craft dan souvenir (printilan sich, usaha kecik-kecik). Untuk tahun ini karena produk udah tercover, kita memberanikan diri untuk jadi grosir bros hijab.  Bros nya tentu saja yang kece-kece badai ulala pokoknya. Yang mau lihat koleksi-koleksi kita bisa langsung ke Fanspage (Webnya lagi berbenah). Fanspage kita itu ada di www.facebook.com/SatuGarisCraft. Atau bisa follow twitter kita di @satugariscraft. Mau invite BBM juga bisa di 7CBE78D1 atau WA bareng Na di 081959321255.
 Kalau harga tentunya ngak usah khawatir, Harga grosiran donk (untuk pembelian grosir), minimal 3 pcs aja udah ada diskon lho. Diskon mulai 5%, Semakin banyak belanja semakin gede diskonnya. Thank bg Wen yang udah buatin header yang kece.

Sunday, April 27, 2014

Sedapnya Gulai Sotong dan Nasi Panas

Hai, selamat siang. Udah pada makan siang? Kalau udah kenyang donk yak, kalau belum monggo silahken makan ya :). Ceritanya setelah tinggal dikontrakan, otomatis rumah kita dekat dengan pasar, namun pasarnya ada hari khususnya. Selasa, ya pasar disini juga dikenal dengan pasar Selasa, karena dihari tersebut pasar dipenuhi oleh penjual yang sangat ramai. Dipastikan yang berbelanja juga sangat banyak, kondisi pasar dari pagi jelang siang juga sangat sesak.

Namun disitulah letak sensasinya. Berada diantara lautan manusia dengan aneka warna pakaian dan aneka macam aroma. Buat na sendiri, ke pasar pagi-pagi itu kok untuk mandi dulu malasnya minta ampun yak. Habisnya selepas mandi trus ke pasar, pulang-pulang dah bau ikan, hehehehe. Sekalian aja ngak mandi (ngeles dari kemalasan). 

Ke pasar pagi biasanya kita sengaja untuk ngak sarapan di rumah. Sekali seminggu gitu, jadi ingat ketika Kuliah Kerja Nyata dulu di Kabupaten Kuantan Singingi, tepatnya di Kecamatan Kuantan Mudik, Lubuk Jambi, pasarnya juga yang bener-bener harinya cuma hari Minggu. Nah, Na bareng mendiang Oni sama Mega, paling senang dah ni kalo udah urusan ke pasar. Jadi kita yang ke pasar, kawan-kawan yang tinggal di rumah beberes gitu, nyuci piring, nyapu ya gitu-gitulah. Kita yang ke pasar, pagi-pagi udah nyetop angkot, sampai di pasar yang dicari pertama ya itu tempat sarapan. Mulai dari lontong dan sejenis sampai bubur kampiun ada di pasar tersebut. Lepas makan, barulah kita keliling mencari bahan-bahan untuk dimasak. 

Na kayak ngerasain dejavu gitu pas ke pasar Selasa, tempat pertema yang kita tuju adalah tempat sarapan. Lepas sarapan baru keliling mencari cabe, sayuran, ikan dll. Kalo nanya ke pacar, mau dimasakin apa, si pacar cuma bilang "semuanya daddy serahin ke bundo, karena dy yakin bundo pasti akan berikan yang terbaik untuk dy", kalo udah dibilang gitu, dikasih kepercayaan gitu enak buat keliling-keliling pasarnya. Nah, pilihan Na, ke sotong (cumi). Cuma sambil jalan, sambil mikir, entar sotongnya dimasak apa ya. Beberapa minggu yang lalu masak sotong bakar, pengen yang lain lagi dan akhirnya memutuskan untuk masak Gulai Sotong.

Untuk teman si sotong di gulai, pilihan Na jatuh ke kentang. Masaknya juga ngak banyak-banyak. Cuma beli sotong 1/4 kg, 1 kg kentang, beli santannya yang jadi aja 3000 perak, bumbu giling beberapa hari yang lalu juga sudah beli, cuma minus kunyit dan bawang putih giling. Beli 1000 perak juga udah banyak. Untuk cabe goreng Na udah ada di tudung, langkok2 stok nya juga udah ada (yang perlu cuma daun-daunannya aja).

Sampai di rumah, meskipun masih capek, harus langsung ngebersihin si sotongnya, bukan apa-apa, kotorannya mau diletak keluar, karena mobil sampah belum lewat dan kemungkinan lewat siang-siang. Ngak perlu waktu lama, gulainya juga udah jadi. Jelang siang, perut pun udah lapar banget walau udah diisi mie ayam bakso di pasar paginya. 

Menyantap gulai sotong dengan nasi panas memang sangat luar biasa, cobain aja kalo ngak percaya. Apalagi kalau minang, rasa pedas gulai itu identik banget ya, sehingga sleerp, yammi dech pokoknya. Nah, untuk yang tertarik juga untuk membuat gulai sotong, ini resepnya

Resep Gulai Sotong Yummi
Bahan
1/4 kg sotong (bersihkan dan kerat-kerat beri sedikit garam)
1/4 kg kentang (Na kemarin itu cuma 2 buah kentangnya yang dipotong 8 1 buah kentang)
275 kg santan jadi (soalnya 1/4 kg harganya 2500)
3 sdm cabe goreng
11/2 sdm bumbu gulai halus (kalau na pakenya bawang putih, kunyit, jahe, lengkuas)
Daun-daunan (daun kunyit, daun salam, daun jeruk dan serai)
Garam
Sedikit minyak untuk menumis
Air


Cara membuat:
Tumis bumbu halus, tambahkan daun-daunan hingga wangi. Tambahkan cabe goreng. Masukkan kentang yang sudah dipotong-potong, tambahkan garam, aduk-aduk hingga bumbu meresap ke kentang. Setelah meresap dan kentang setengah lunak, masukkan cumi, aduk kembali, tambahkan santan dan air. Aduk-aduk hingga santan tidak pecah, aduk hingga santan mendidih dan kentangnya lunak. Angkat, sajikan.

Untuk memasak sotong (cumi), jangan terlalu lama untuk mengolahnya, karena dapat membuat si sotongnya alot.

Selamat makan

Thursday, March 13, 2014

#MelawanASAP #PrayForRIAU #SaveRIAU dari Kami Anak Riau

Hampir sesak nafas ini, walau hanya mengurung diri di rumah. Sejak Sabtu Kemarin Na sebenarnya udah ngak pengen lagi ke luar rumah. Namun, beberapa kebutuhan harus dibeli dan ini mau ngak mau mengharuskan Na untuk menghirup asap sisa pembakaran lahan orang-orang yang berkepentingan itu. Ngak tega sebenarnya membiarkan asap yang pekat itu masuk ke paru-paru Na. Tapi mau gimana lagi. Kita kemana-mana meski naik motor, terbuka saja (Ada mobil juga ngak bisa mengendarainya :(). 

Meskipun menggunakan masker, namun tetap saja udara berbau pekat itu masuk tanpa diundang. Sebal, tentu saja. Meskipun ngebanyakin aktifitas di dalam rumah, bangun pagi-pagi sudah harus bersin-bersin dan berdahak. Ya, sekali lagi mau gimana lagi. Kontrakan kita punya beberapa lubang angin, yang memungkinkan asap masuk melalui celah-celah itu. Nasib baik pekarangan kita ditumbuhi beberapa tanaman yang setidaknya juga ikut menyerap zat tidak baik pada asap.

Kemarin satu lagi lewat sosial media facebook, Na diinbox oleh Mas Ren ditujukan ke Na dan daddy. Menyambung pesan beberapa waktu lalu saat kita merancang promo event Pekanwak "Ada Apa Di Pekanbaru". Ayuk kita gerakan di online yuk biar menasional ini dan ada solusi, ajaknya. Tentu saja ajakannya Na sambut baik. Sebelumnya kita di PekanbaruCo juga sudah sering sekali menyuarakan aspirasi kawan-kawan khususnya di Pekanbaru yang sangat terganggu dengan asap dan rindu Pekanbaru yang biru. 

Selama kita menyuarakan asap ini, setidaknya sudah ada 2 kejadian meninggal yang teman-teman follower mentionkan ke akun kita karena ASAP. Dasyat sekali memang, itu baru korban yang kita tahu, ada jutaan yang juga sudah terserang ISPA, mungkin salah satunya Na. Nenek juga kemarin telpon, katanya lagi radang tenggorokan. Semoga nenek cepat sembuh. 

Nah dari obrolan kita di chat itu dengan mas Rend, kita sepakatlah akan membuat aksi online, kita dari Pekanwak. Sebelumnya beberapa aksi juga sudah dilakukan oleh teman-teman di Pekanbaru dengan menggelar aksi damai pada saat CFD dan 10 Maret yang lalu. Namun nampaknya pemerintahan kita anteng-anteng saja, Malah pak Gubri di media massa mengatakan "Kita pasrahkan saja pada Allah". 

Mas rend nya masih bingung kita nantinya mau menaikkan hastag apa, #Melawanasap #PrayForRIAU  atau #SaveRIAU, walau akhirnya ketiga hastag itu kita gunakan semua. Website www.melawanasap.com pun sudah dibuat, dan hari ini tanpa dikomandokan kita serentak menggelar aksi online itu.

Daddy sedari pagi sudah stay di depan lappie, walau Na belum ikutan, karena Na juga harus nyambi menyelesaikan orderan tempat telur merah gaweannya Satu Garis Craft. Beruntungnya hari ini Na g harus masak yang terlalu banyak. Masih ada nasi semalam dan lauk semalam. Yah, ujung-ujungnya hanya dadar telur dan goreng kerupuk saja tambahannya.

Ternyata kita sehati. Ya lagi-lagi kita itu teman-teman pekanwak. Fanspage pun kita buat, alhamdulilah udah banyak juga yang ngelike. jelang siang semakin aktif, karena si daddy juga mengajak teman-teman  buzzer di Riau untuk ikut serta. Situasi memanas, TT Pekanbaru TT Riau, Na diinbox sama mas rend. "Mbak Ainun kirim surat ke Panji untuk bantuin aksi kita". Terharu na cuma bilang "ok mas". Yach dan semuanya bekerja. 

Terima kasih banyak mbk Ainun dan kawan-kawan di Jakarta yang langsung merespon positif. Ngak lama #PrayForRIAU jadi TT, diikuti #SaveRIAU, diikuti #MelawanASAP. Sekali lagi tanpa dikomandoi, teman-teman yang ada di Rumbai berkumpul di basecamp Rumbai dan Na serta daddy sedari pagi berkumpul di rumah. Ya semuanya berkolaborasi. Mas Pandji Pragiwaksono, Om Mario teguh dan lainnya turut serta menyuarakan keresahan kami, akun-akun twitter dengan follower ratusan ribu hingga jutaan dengan sukarela ikut menyuarakan. Luar biasa. Memention Pak Presiden, membuat gambar-gambar lucu, marah atau apalah. Semuanya berekspresi. Gambar-gambar sekitaran kami juga semuanya di upload di twitter dan ditujukan ke bapak Presiden, karena Gubernur kami telah pasrah. Atuk gitu orangnya jadi trend baru. 

Sejak bencana asap ini "gitu orangnya" jadi trend disini. Ada yang membuat "adek lelah diasapin terus, adek gitu orangnya". Semuanya ngetweet dengan hastag ini.

Yach seperti mike bilang, walaupun ada yang mencibir kami dengan gerakan online begini "yach apaan cuma ngetweet doank mana bisa ngilangin assap", setidaknya kami bergerak dengan kemampuan kami di digital media. Kami ngak mengumpat-umpat saja. Ternyata, apa yang kita gerakkan hari ini bersama kawan-kawan di twitter khususnya, mendapat respon dari bapak Presiden. Kata pak Presiden Kalau Pemda Riau tidak bisa mengatasi bencana ini dalam waktu 1-2 hari ke depan, maka kepemimpinan akan diambil alih. 

Kita gerakkan terus hingga kita benar-benar lihat langit Pekanbaru kembali biru. Anak-anak kembali bersekolah dan aktifitas kembali lancar. Di tengah asap yang tebalnya sesuatu ini, kami diharuskan tetap berada disini. Mau keluar dari Pekanbaru? kemana? Provinsi tetangga juga kenak asap. Mau ke Jawa, penerbangan berhenti hingga 3 hari kedepan. 

Teman-teman dukung kami ya, terus gerakkan aksi ini di Sosial media terutama twitter. Sekian dari Saya dini hari ini dari kamar yang bau asap

#Pekanbaru, 14 Maret 2014 (00:36)

Thursday, March 6, 2014

Belajar Dari Seorang Sofie

Hai, hai, sepakat donk ya kalau belajar itu ngak mesti dari orang yang lebih hebat, lebih pinter, lebih tua. Na justru beberapa kali belajar dari seorang anak imut yang akan beranjak remaja. Yes, Kak Sofie. Anak kecil satu itu gigih banget. Ngerjain sesuatu sampai bisa. Paling penting hidupnya ngak pakai beban. 

Kalau yang terakhir ini mungkin karena doi masih kecil aja kali ya. Mandiri tentunya. Mungkin Na seusia dia yang baru 6 tahun 3 bulan itu belum pandai masak mie instan. Tetapi kak sofie beda, dia udah pandai pemirsah *eeeh. Sekali waktu Na bebasin dia buat ngelakuin apa yang dia suka di rumah Na. 

Secara dia paling senang masak, ya Na biarin lah dia masak sambil ngawasin. EEE ternyata dia ngerekam, hafal step-step masak yang sebelumnya Na pernah ajarin di rumah nenek. Na cuma berikan bawang merah, bawang putih. Lalu dia dengan senang hati mengupasnya. Meski matanya jadi ikut perih, Na hanya senyum saja. Kalau Na larang, pastinya ngak mau. Lepas mengupas dan mengiris bawang dia cuci tangan nya hingga bersih dengan sabun. Yak pinter. Lalu menumispun sampe mie nya mateng, dia pandai banget dan sudah khatam langkah-langkahnya..

Sofie itu pengayom. Kadang kalo adek lagi bobok, dia usap-usap kepala adeknya trus dia cium pipi adeknya. Mungkin saja dia sudah semakin mengerti bahwa bunda sudah tak ada. Makanya kadang suka gitu sama adek, walau sesekali juga masih keikut ego, trus ujung-ujungnya berantem.

Eh iya lupa, kak Sofie agak cepat perkembangannya, umur baru 6 tahun, tetapi gigi udah copot 4 buah. Awalnya yang bawah (giginya kecil jadi ngak begitu merubah bentuk wajah). Setelahnya copot di sebelahnya, masih kecil juga, apalagi yang copot pertama udah tumbuh. Yang ketiga, copot yang atas (gigi besar), mulai pengaruh ke wajah. Kebetulan gigi atas agak gede dan ada rongga ke gigi sebelahnya. Eh, ternyata gigi sebelahnya juga ikutan goyang. Na suka senyum membayangkan gimana bentuknya kalo tetiba tanggal 2, sementara yang satunya belum tumbuh. Mungkin dia merasa, jadinya rada takut dia buat nanggalinnya padahal udah goyang banget. Trus bertanyalah dia ke Na. 

Bun, kalo gigi kakak ngak copot kakak cantik bun?
+hoho, kakak ompong aja cantik apalagi ngak ompong

Ternyata pernyataan Na itu buat PD nya bertambah, dan dia usahain buat nanggalin giginya yang udah goyang banget itu. 4 gigi semua ditanggalin sendiri sama kak Sofie, emejing kan tu? 

Masih banyak pelajaran yang bisa Na dapatkan dari gadis kecil Na itu...si cantik yang takut jelek hanya karena ompong

Thursday, February 27, 2014

Potensi Lokal Pekanbaru Luar Biasa, Pekanwak Juga

Pekanwak, setidaknya memulai sesuatu yang tidak mudah. Mungkin sebelumnya beberapa komunitas sudah mulai mensket acara untuk gathering community, namun entah mengapa gaungnya ngak terdengar. Senyap saja. Namun teman-teman Pekanwak mencoba kembali meramunya, sehingga masyarakat bisa membuka mata dan potensi lokal di wilayah ini bisa terangkat.

Benar saja, hal ini akhirnya terbukti. Persiapan juga tidak terlalu lama, sekitar dua bulan mulai dari prepare mentahnya sampai acara ini jadi. Untuk awal bisa dikatakan sukses. Kita yang dari awal masih meraba-raba potensi yang ada di daerah ini, berusaha mengumpulkannya dan meramunya dalam satu rangkaian acara. Tidak mudah tentunya. Namun, apa yang tak bisa dilakukan jika yang menghandle adalah orang-orang yang tidak kenal kata menyerah.

Na sendiri masuk di team ngak dari awal..teman-teman udah aktif duluan diskusi di grup Whatsapp. Secara kita ngak pake, kita jadi ketinggalan info meski tidak terlalu jauh. Sempat pesimis sebenarnya melihat persiapan yang menurut Na lebih singkat dari beberapa event yang pernah na handle. Ya, apalagi kalo bukan masalah sponsorship yang buat hati ini agak menggalau. Namun pesimis Na terpatahkan, ketika suatu kali meet salah seorang dari anggota tim yang tidak perlu disebutkan namanya (yang jelas paling tua aja gitu *eeeh) mengatakan, ada tidaknya sponsor acara ini harus tetap jalan. Bagaimana caranya? ya kita juga harus berpikir keras tetapi secara psikologis kita ngak terbebani dengan sponsorship.

Apalagi kita bukan Event Organizer. Hanya komunitas kecil yang baru ada sekitar dua bulan ini. Ya dua bulan, singkat sekali kan? tetapi kehadiran kita bukan prematur, meski kita masih sedikit buta. Singkat cerita beberapa sponsor berhasil kita gaet walau sich kalo di kasih peringakat belum terlalu membahagiakan, belum membuat kelegaan. Kenapa? karna masih banyak di negeri ini yang masih meragukan acara ini. "Ow apa bisa? apa sanggup? bla...bla...blaa lah. Ya, sebanyak yang meragukan kan masih ada sedikit yang memberikan kepercayaan full.

Acara kita mengambil tempat di Perpustakaan wilayah Soeman HS. Bukan tanpa pertimbangan, meskipun beberapa suara sumbang masih ada di belakang yang mengatakan "mengapa di perpustakaan? kenapa ngak di tempat lain?", ya yang semacam-macam itulah. Ngak lain, salah satu tujuan kita, agar setidaknya hari itu, masyarakat Pekanbaru bisa lebih mengenal pustakanya, bisa berkunjung ke perpustakaan, lihat-lihat, baca-baca dan menikmati sajian yang kita suguhkan, ngak hanya sekedar hiburan tetapi salah satunya ada kuliner khas yang coba kita perkenalkan ke masyarakat. Meski di Ada Apa di Pekanbaru kita belum dapat mengumpulkan seluruh kuliner yang bisa dibilang ngehitz di Pekanbaru, Insya Allah bila tidak ada aral melintang, kita akan prepare untuk Ada Apa di Pekanbaru 2.

Di balik sport jantung kita juga pastinya senyum kebahagiaan terpancar, kenapa? karena teman-teman komunitas begitu antusias dengan acara ini, Alhamdulillah. Kita berhasil mengumpulkan beberapa komunitas hebat di Pekanbaru ini. Teman-teman inilah yang banyak membantu mensukseskan acara kita, makasih kengkawan. Ini sebenarnya point pentingnya, potensi selain budaya, kuliner kita juga mau mengangkat potensi yang dipunya oleh teman-teman komunitas ini.

Ya setiap acara tentunya tidak lepas dari kekurangan, dan kita pun mengalaminya. Bisa jadi karena keterbatasan waktu yang ada :) Insya Allah ke depannya punya waktu persiapan lebih banyak :) Tetapi Na bisa katakan teman-teman Pekanwak sangat luar biasa. Anak-anak muda ini seakan punya energi lebih, tanpa capek dan idenya tidak surut. Lepas plan A, bergerak cepat ke plan B, begitu seterusnya. Walau tidur beberapa jam saja atau nyaris tanpa tidur tidak satupun dari teman-teman panitia yang tumbang, padahal 23 Februari 2014 itu harus melakoni aktifitas yang ngak ringan. Salut dan semoga energi positifnya tersalurkan ke banyak anak muda Pekanbaru yang ingin Pekanbaru bisa dikenal lebih luas dan menghasilkan hal-hal baik lainnya.

Tuesday, February 18, 2014

Pengalaman Itu Guru Berharga

Hai...hai...sepakat donk ya dengan judul yang na lekatkan pada postingan Na kali ini. Pengalaman. Banyak cara untuk mendapatkan pengalaman, bisa dilewati dengan hal yang menyenangkan atau sebaliknya pengalaman justru kita dapatkan setelah sedikit menderita ya, hihihi.

Ok, Back To topic. Ini pengalaman yang mungkin ngak akan bisa terlupakan. Apa ya? tentunya pengalaman menggunakan listrik pra bayar. Ceritanya Awal Januari ini kita resmi menempati kontrakan baru. Kecik saja, hanya ukuran 8x6 aja itupun sudah termasuk dapur ya. Pengalaman pertama tinggal agak berjarak dengan orang tua. (Ceilee, agak melow ni).

Setelah mencari-cari, kita ketemulah di situs jual beli yang terkemuka di Indonesia. Trus Na coba telpon yang punya lapak, ternyata benar rumahnya dikontrakkan. Kebetulan kan ya, yang punya kontrakan sekarang bekerja dan stay di Dumai. Istrinya guru disana, si suaminya pun, keterima bekerja di daerah yang sama. Jadilah rumahnya yang dia tempati dari masih kuliah itu kosong. Sebenarnya ini bukan iklan pertama yang dia taruh di situs jual beli online tersebut. Beberapa pekan sebelum Na menghubungi dia juga sudah diiklanin kan, tetapi sodara-sodara yang berminat rata-rata anak mahasiswa.

Tentu saja si empunya rumah faham betul karakter anak kost dan dia menolak beberapa kali yang ingin menempati rumahnya. Jadilah ketika Na yang telepon sebenarnya dia juga ngak tau kan ya Na sudah bekeluarga atau belum. Langsung kita agak siangan menyamperin lokasi. Lumayan, tempatnya juga tidak begitu jauh, dan tentunya si empunya rumah orang yang suka tanaman, jadi pekarangannya banyak bunga, hehehe.

Akhirnya menunggu 2 hari, karena si empunya rumah lagi di Dumai dan baru bisa ke Pekanbarunya hari Minggu. Nah kita langsung bayar kontrakan dan bersih-bersih. Jadi kondisinya barang-barang yang punya rumah baru akan diangkut setelah beliau sampe hari Minggu itu di Pekanbaru.

Nah, jadinya beberes ya, meskipun ngak terlalu repot mengingat luasnya saiprit ya. Karena lantainya belum dikeramik, jadinya kita agak kesulitan untuk ngepel. Cara yang paling ampuh adalah dengan mencuci lantai. Beli ember, sabun dan sapu lidi (udah kayak nenek sihir mau terbang aja ngebawa sapu dari tokonya ke rumah). Selesai bersi-bersih, waktunya ngeganti karpet pelastik. Kebetulan di wilayah kita tinggal toko-toko lumayan lengkap, dari berbagai toko-toko kelontong, mebel, sampe supermarket juga banyak. Yang ngak ada cuma pom bensin dan bank. Tetapi di pinggir-pinggir jalan banyak yang menjual minyak eceran dengan harga yang tidak terlalu beda dengan yang ada di pom bensin. Kalo di POm bensin kita beli minyak dengan harga 6.500, nah di pinggiran jalan daerah rumah kita harganya cuma 7.000.

Rumah makan super iritpun ada, dengan harga nasi dan lauknya hanya 4.000. Namun sejak kita stay disini belum satupun beli nasi di rumah. Selalu masak walau cuma tau balado dan lalap-lalapan gitu.

Nah, masalahnya dimana ya? disini, karena rumah kontrakan kita ini menggunakan listrik pra bayar. Sebelumnya Na sama sekali ngak pernah gunain listrik pra bayar, gitu juga suami. Tetapi kita sempat sedikit nanya-nanya sama yang empunya rumah, biasanya pemakaiannya berapa? dia cuma bilang 50.000, karena waktunya juga mepet dan kita hanya sebentar ketemu jadinya ngak sempat tanya-tanya banyak. Hanya nanya ketua perumahan, ibu-ibu PKK, iuran sampah, SKM sama nomer meteran.

Beberapa hari kita aman. Namun ngak tahu kenapa rasa takut tiba-tiba listrik padam terus aja ada. Tiba-tiba pulsa habis gitu. Jadinya Na coba isikan dengan menggunakan e bangking bank Mandiri (Nanti akan na post juga bagaimana caranya). Na isikan 50rb, setelah dikurangi adm, dan PJJ, tinggalnya 42.300, lumayan nambah sekitar 72 kwh.

Nah, setelah isi itu tentunya lebih tenang donk. Malamnya, bunyi beep-beep-beep. Kirain punya tetangga yang bunyi (hihihi), nah si bunyi ini ngak berenti-berenti. Tiap 30 menit bunyi terus. Tetapi kita masih tetap tidur dengan tenang, karena pikirnya kan udah diisi di e banking. Ternyata sampe pagi beep-beep terus.

Tanpa berpikir panjang, Na sms yang punya rumah. Isi sms Na lebih kurang gini " kok meterannya bunyi beep-beep terus ya mas, padahal aq semalam udah isi pake e banking". Terus di balas, nomernya udah dimasukin ke meteran mbk? Kaget donk Na, dalam hati mikir nomer apa ya. Na coba tanya dia, trus dia jawab 20 digit nomernya, dimasukin manual mbk ke meteran, trus tekan enter.

Alahmak, untung aja siap isi di e banking Na SS. Na cari de di SS nya yang ada 20 digit, ketemu. Dengan hati-hati na bacakan satu per satu angkanya, sambil si suami yang mencet-mencet di meteran. Sebelum mencet-mencet nomernya, Na suruh liat suami berapa angkanya, trus dia bilang "berubah-berubah". Na bilang "coba lihat yang kanan bawah", trus dia bilang 5. Na setelah angkanya dimasukkan dan terakhir tekan enter, na tanya berapa sekarang yank angkanya? Dia bilang 72,...hmm, ternyata ngisi pulsa listrik ngak sama dengan ngisi pulsa handphone ya...

Trus suami bilang, ya iyalah bun ngak langsung terisi, emangnya dia terhubung dengan internet? hmm, iyalah pulak kata na dalam hati.

Friday, January 10, 2014

Resep Pisang Selimut: Olahan Pisang Nan Lezat dan Praktis

Hai, weekend kembali menjelang. Tentunya dengan kegiatan-kegiatan menyenangkan berkumpul dengan anggota keluarga. Satu sajian istimewa yang sering Na buat adalah "pisang selimut". Panganan yang satu ini dijamin praktis. Namun akan menjadi tidak cocok untuk teman-teman yang saat ini terkena batuk. Mengapa demikian? karena proses pembuatannya digoreng.

Well, pisang selimut memang menjadi sajian favorit. Nah untuk teman-teman yang penasaran seperti apa pisang selimut,, berikut penampakannya. Na juga akan beri tahu resep dan cara penyajiannya.


Resep pisang selimut
1 sisir pisang (bisa pisang apa saja yang penting manis)
250 gram Tepung panir kasar
3 sendok tepung maizena
5 sendok air (tergantung kepekatan)
secubit garam halus
1  bungkus meises (banyaknya sesuai selera)
Susu kental manis putih
Minyak untuk menggoreng
Keju parut

Cara pembuatan:
Cairkan tepung maizena dengan air dan garam, tidak mesti kental namun juga jangan terlalu encer. Tujuan tepung maizena cair ini adalah untuk merekatkan pisang dengan tepung panir. Setelah tercampur rata dan encer, sisihkan.
Kupas pisang dan belah sesuai selera (menurut Na cukup belah dua saja), sisihkan.
Masukkan tepung panir kasar ke dalam wadah lebih baik melengkung namun tidak terlalu besar dan terlalu kecil (perkiraan potongan pisang masuk di dalamnya).

Langkah:
Celupkan pisang ke dalam maizena cair, lalu guling-gulingkan ke dalam panir kasar, sambil ditekan pelan agar panir menempel dengan tebal ke pisang, lakukan hingga keseluruhan pisang habis. Nah untuk yang mungkin merasa kebanyakan, pisang yang sudah dilumuri panir kasar ini bisa kita simpan di freezer. ketika akan menggunakan tinggal dikeluarkan.
Jika ingin langsung menggoreng kita dapat menggorengnya. Yang perlu diperhatikan adalah apinya tidak boleh terlalu besar. Na pernah nyoba dengan api besar, pisangnya langsung ngegulung dan ketika mateng, ngak terlalu crispy. Sedangkan jika kita menggunakan api sedang, selimutnya akan garing, kriuuuk...kriuuuk gitu ketika digigit meskipun sudah dingin. Kalau udah kering dan warna nya kecoklatan angkat dan tiriskan.

Untuk penyajiannya:
Susun pisang yang sudah digoreng, lalu beri meises, keju parut, lalu lelehkan susu kental manis. Tarrraaa, pisang selimutnya sudah jadi. mudah bukan? proses pembuatannya  juga tidak memakan waktu lama, sebentar saja.

Nah, kenapa mesti pisang? Sebenarnya ada alasannya kenapa Na dan keluarga senang sekali mengkonsumsi pisang, baik dimakan langsung atau diolah. Bisa dibilang setiap minggu di rumah selalu ada pisang. Ini dia alasan kenapa pisang menjadi cemilan wajib buat Na dan keluarga.

1. Pisang Kaya akan manfaat kesehatan dan kecantikan
- Pisang kaya vitaman dan tentu nya serat. Nah untuk yang bermasalah dengan pencernaan dalam artian susah BAB, konsumsilah pisang. Selain rasanya manis, enak, pisang juga lembut sehingga usus tidak bekerja terlalu berat.
-Pisang bisa mengatasi penyakit. Hayo, siapa yang lagi kenak maag? Kalau saat ini teman-teman terkena maag, ayo konsumsi pisang.
-Masker pisang juga dapat menjadikan kulit muka halus dan lembab
2. Alasan kedua, karena pisang sangat mudah ditemukan di sekitaran kita. Apalagi daerah rumah Na yang masih tergolong asri, sangat banyak rumah yang pekarangannya menanam pisang meskipun hanya satu pohon.
3. Harga terjangkau. Nah, harga pisang disini juga sangat terjangkau. Untuk 4 sisir sedang hanya 5.000 rupiah. Karena itu setiap ke pasar, kita selalu menyempatkan diri untuk membeli pisang.

Tuesday, January 7, 2014

5 Resep Olahan Tahu Super Sedap dan Praktis

Siapa yang tidak kenal tahu? Bahan masakan asli Indonesia ini memang terkenal kelezatannya. Di balik rasanya yang lezat juga terkandung nilai gizi yang sangat banyak. Tidak itu saja, tahu yang menjadi menu khas indonesia ini harganya juga sangat terjangkau.

Berikut 5 resep olahan yang dapat kita buat dari bahan baku tahu. Tentunya olahan yang kita buat adalah olahan yang sedap. Tidak hanya sedap, olahan ini juga dijamin praktis.

1. Steam Tofu
Di posisi pertama diduduki oleh Steam Tofu. Menurut Na ini cara paling praktis sekaligus sehat. Sama sekali kita tidak menggunakan minyak makan. Hanya di kukus. Selain itu kita juga dapat menambahkan aneka sayuran yang kita potong kecil-kecil ke dalam adonan tahu sebelum dikukus. Proses pengukusannya juga tidakla memakan waktu yang lama. Yang mau tahu bagaimana caranya untuk menghasilkan Steam Tofu yang lezat, yuk lihat resepnya disini. Intinya kita hanya menambahkan tahu dengan aneka sayuran diberi sedikit garam dan gula. Perlukah kita menambahkan penyedap? Na rasa sudah tidak perlu, karena perpaduan antara garam dan gula memberikan cita rasa yang gurih nan lezat. Setelah bahan ini kita aduk rata, tinggal memasukkan ke dalam wadah kecil lalu dikukus.

2. Tumis Tahu
Tumis tahu menduduki posisi kedua menurut Na. Kenapa? Karena untuk masakan yang satu ini meskipun menggunakan minyak, namun penggunaannya tidak banyak. Bisa dikatakan sangat sedikit, hanya untuk menumis aneka bawangnya saja. Rasanya tidak kalah lezat. Kita dapat menambahkan telur sebagai teman tumisan si tahu. Proses pembuatannya juga tidak memakan waktu lama. Resep ini sangat cocok dikonsumsi saat cuaca hujan. Rasanya yang mirip mie instan ataupun sup memang sangat pas sebagai teman beraktifitas kala cuaca dingin. Yang mau tahu seperti apa resepnya, bisa stalking disini

3. Sup Tahu
Sup tahu menduduki posisi ketiga. Untuk pembuatannya juga tidaklah susah. Kita juga bisa menambahkan aneka sayuran lain sebagai teman tahu. Penggunaan minyak juga sangat sedikit, apalagi kita dapat mengganti minyak sawit seperti biasanya dengan minyak zaitun. Rasanya dijamin lebih lezat. Proses pembuatan sup juga sangat praktis. Tinggal menambahkan bumbu khusus untuk membuat sup. Karena itulah menurut Na sup tahu menduduki posisi ketiga. Mungkin untuk sup tahu sejajar dengan proses pembuatan semur tahu. Bumbu khususnya juga mirip walau tak sama. Resep yang satu ini juga berkuah sehingga cocok untuk kita konsumsi saat cuaca mendung-mendung sendu.

4. Tahu Goreng
Dalam keseharian, tahu goreng juga cukup diminati keluarga Na. Sayangnya minyak di dalam tahu goreng juga cukup banyak, sehingga memungkinkan kita untuk terkena batuk. Suara juga biasanya kurang mulus kalau kita sering mengkonsumsi makanan yang berminyak. Syukurnya semenjak tidak berstatus sebagai penyiar, Na lebih santai soal makanan. Sewaktu masih aktif siaran, tentunya sangat menjaga kualitas suara. Biasanya agak menjauhi gorengan, walaupun kadang goreng tahu isi sangat menggiurkan. Tahu goreng juga bisa divariasikan menjadi tahu balado. Yang mau tahu resepnya, bisa klik disini. Kalau di rumah yang lidahnya Minang, tahu balado cukup dimininati. Tidak hanya tahu sebenarnya yang dibuat balado, setiap masak sebenarnya juga wajib pakai lado atau sambal. Apalagi suami pencinta sambal, setiap hari mesti ada menu sambal lho. Untuk membuat tahu balado juga cukup menggoreng tahu lalu dicampur dengan sambal atau dalam bahasa Minang kita sebut dengan lado.

5. Gulai tahu
Nah, untuk resep yang satu ini Na suka tapi sangat jarang untuk membuatnya sendiri. Gulai, tentunya identik dengan santan, berminyak dan pedas. Namun rasanya jangan ditanya, enak banget. Gulai tahu biasanya ditemani oleh telur atau kacang. Kalau di ampera langganan Na (ampera 7000), Gulai tahunya dicampur dengan telur bulat dan kacang. Penyajiannya irit benar-benar irit. Jadi tahunya dipotong segitiga 1 buah, telurnya 1 buah, kacang panjangnya juga sepetik kira-kira panjangnya satu ruas jari, lalu diberi kuah. Kalau di rumah palingan Na buatnya tahu dicampur telur rebus. Untuk resepnya tentunya menggunakan bumbu gulai (kalau malas untuk menggiling saat ini sudah ada dijual bumbu gulai yang praktis atau bumbu gulai giling dengan harga terjangkau), lalu ditambahkan dengan daun-daun seperti daun salam, daun jeruk dan daun kunyit. Diberi cabe yang sudah digiling, lalu setelah bahan-bahan ini ditumis dan beraroma wangi, baru ditambahkan santan. Nanti kita tinggal memasukkan tahu dan terakhir telur rebusnya.

Nah, itulah 5 resep olahan tahu yang wajib dicoba. Proses pengolahan yang praktis serta rasanya yang sedap membuat Na sangat senang mengolah dan mengkonsumsi tahu. Bisa dibilang tofu is never die lah. Setiap hari ada tahu dalam menu masakan Na juga tidak menolak. Selamat mencoba untuk teman-teman yang juga senang dengan tahu.

Thursday, January 2, 2014

Resep Praktis Pengganti Mie Instan

Siapa yang tidak menyenangi mie instan? dari bayi yang baru pandai makan juga sudah doyan dengan mie instan. Rasanya yang lezat, praktis serta harganya juga murah, sangat terjangkau. Namun jika dikaji lebih lanjut penggunaan mie instan memberikan efek yang kurang baik terhadap kesehatan kita. Karena itulah Na juga berusaha mengurangi konsumsi mie instan, salah satunya dengan resep praktis yang Na kasih nama Tumis Tahu Telur.

Sekilas, masakan Na ini memang seperti penampakan mie rebus, apalagi aroma bawang goreng yang benar-benar menyeruak keluar diantara genangan kuah yang hangat membuat perut lapar pengen cepat-cepat mencicipinya.

Tahu, siapa yang tidak tahu manfaatnya untuk kesehatan? bahan baku pembuatan tahu yang terbuat dari kedelai dapat membuat kulit tetap cantik, antioksidannya juga sangat tinggi. Karena itu tahu dan tempe adalah menu wajib yang tidak boleh terlewatkan di rumah. Apalagi di daerah Na tahu tempe mudah sekali ditemui hingga ke warung-warung kecil. Harganya juga sangat murah. Ya bisa dibilang harganya tidak berbanding dengan manfaatnya :).

Telur, siapa pula yang tidak kenal dengan telur? Tetapi duluan mana telur apa ayam? Hehehe. Telur juga kaya protein yang baik untuk tubuh. Hampir senada dengan tahu, mudah sekali mencari telur di daerah saya, bahkan hingga ke warung-warung kecil. Harganya mulai dari Rp. 1000,- per biji.

Nah, karena kedua bahan ini mudah ditemui, harganya juga tidak mahal, maka inilah bahan yang Na pilih untuk menggantikan mie intanst. Yuk, kita memasak!!

Resep Praktis Pengganti Mie Instan (Tumis Tahu Telur)
Resep By Na

Bahan:
2 butir telur
5 buah tahu kuning ukuran kecil (potong 4)
cabe goreng
5 siung bawang merah iris
1 siung bawang putih iris
Daun sup iris
minyak
Garam
Gula
air

Cara membuat:
tumis bawang putih, hingga beraroma, tambahkan bawang merah, tumis hingga wangi dan berwarna kekuningan, tambahkan cabe goreng,daun sup, masukkan tahu, beri air.
Tambahkan garam dan gula hingga rasa pas, masukkan telur aduk-aduk hingga masak.
wallaaaaa, tumis telur tahunya siap disajikan dan disantap dengan nasi hangat.

Soal rasa, lebih kurang rasa mie instan rebus lho...jadi mulai sekarang kurangi konsumsi mie instan agar tubuh menjadi lebih sehat.