Thursday, March 6, 2014

Belajar Dari Seorang Sofie

Hai, hai, sepakat donk ya kalau belajar itu ngak mesti dari orang yang lebih hebat, lebih pinter, lebih tua. Na justru beberapa kali belajar dari seorang anak imut yang akan beranjak remaja. Yes, Kak Sofie. Anak kecil satu itu gigih banget. Ngerjain sesuatu sampai bisa. Paling penting hidupnya ngak pakai beban. 

Kalau yang terakhir ini mungkin karena doi masih kecil aja kali ya. Mandiri tentunya. Mungkin Na seusia dia yang baru 6 tahun 3 bulan itu belum pandai masak mie instan. Tetapi kak sofie beda, dia udah pandai pemirsah *eeeh. Sekali waktu Na bebasin dia buat ngelakuin apa yang dia suka di rumah Na. 

Secara dia paling senang masak, ya Na biarin lah dia masak sambil ngawasin. EEE ternyata dia ngerekam, hafal step-step masak yang sebelumnya Na pernah ajarin di rumah nenek. Na cuma berikan bawang merah, bawang putih. Lalu dia dengan senang hati mengupasnya. Meski matanya jadi ikut perih, Na hanya senyum saja. Kalau Na larang, pastinya ngak mau. Lepas mengupas dan mengiris bawang dia cuci tangan nya hingga bersih dengan sabun. Yak pinter. Lalu menumispun sampe mie nya mateng, dia pandai banget dan sudah khatam langkah-langkahnya..

Sofie itu pengayom. Kadang kalo adek lagi bobok, dia usap-usap kepala adeknya trus dia cium pipi adeknya. Mungkin saja dia sudah semakin mengerti bahwa bunda sudah tak ada. Makanya kadang suka gitu sama adek, walau sesekali juga masih keikut ego, trus ujung-ujungnya berantem.

Eh iya lupa, kak Sofie agak cepat perkembangannya, umur baru 6 tahun, tetapi gigi udah copot 4 buah. Awalnya yang bawah (giginya kecil jadi ngak begitu merubah bentuk wajah). Setelahnya copot di sebelahnya, masih kecil juga, apalagi yang copot pertama udah tumbuh. Yang ketiga, copot yang atas (gigi besar), mulai pengaruh ke wajah. Kebetulan gigi atas agak gede dan ada rongga ke gigi sebelahnya. Eh, ternyata gigi sebelahnya juga ikutan goyang. Na suka senyum membayangkan gimana bentuknya kalo tetiba tanggal 2, sementara yang satunya belum tumbuh. Mungkin dia merasa, jadinya rada takut dia buat nanggalinnya padahal udah goyang banget. Trus bertanyalah dia ke Na. 

Bun, kalo gigi kakak ngak copot kakak cantik bun?
+hoho, kakak ompong aja cantik apalagi ngak ompong

Ternyata pernyataan Na itu buat PD nya bertambah, dan dia usahain buat nanggalin giginya yang udah goyang banget itu. 4 gigi semua ditanggalin sendiri sama kak Sofie, emejing kan tu? 

Masih banyak pelajaran yang bisa Na dapatkan dari gadis kecil Na itu...si cantik yang takut jelek hanya karena ompong