Sunday, November 9, 2014

Cerita Puasa 9-10 Muharram

Haiiiii, datang lagi ni, berbie yang baik hati #eeeh. Kemarin di 9-10 Muharram si daddy berkesempatan untuk puasa. Kalo Na jangan ditanya. Na belum kuat untuk puasa. Lepas demam berjamaah beberapa pekan lalu, nafsu makan Na sekarang sedang memuncak. Ngak tanggung-tanggung telat makan dikit aja udah bikin mual. Maklum saja hamil memang dimana kondisi asam lambung meningkat. Nah, 9 Muharram yang jatuh hari Minggu itu daddy udah prepare banget. Minta dibangunin sahur, Alhamdulillah kebangun. Lagi asik-asiknya leyeh-leyeh sambil nonton gitu tiba-tiba ada yang nyeletuk dari meja kerjanya. "Yank, daddy pengen kolak labu". Haaaah (mangaap gede-gede). Biasanya daddy itu ngak pandai request-request mau makan apa. Malah na sering nanya, "mau dimasakin  apa dy?", doi palingan cuma bilang "apa aja, asal bundo yang masak pasti enak", hahahha.

Karena ini requestan jarang-jarang dari suami, makanya ngak boleh dilewatkan. Walau cuaca Pekanbaru panas membara begitu Na dengan semangat bilang "baiklah". Lalu bersiap-siap hendak ke Jumbo Mart. Soalnya disana sudah lumayan lengkap, kali aja kan ada jual labu. Dengan pakaian sederhana ala rumah berangkatlah kita kesana berharap ada labu. Eeeh ternyata ngak ada. Tujuan selanjutnya tentu saja Giant, walau dengan pakaian rumahan, beraniin diri aja buat kesana. Karena hari minggu parkiran motor depan penuh dan terpaksa ditutup sementara jalan samping ada perbaikan jalan dan tepatnya pengaspalan yang belum kering. Ngak mungkin donk ya kita lewatin, ntar yang ada motor pada belepotan hitam-hitam. Akhirnya kita ngak jadi belok. Kemanakah kita selanjutnya?

Kita mengarah ke pasar pagi Arengka. Kali aja di jejeran jual buah itu ada yang jual labu. Pelan-pelan sesampainya disana. Ternyata labunya juga ngak ada. Na sampai bilang ke daddy "dy mungkin labunya habis gegara habis hallowen kali ya, hack hack hack". Dimana lagi ya yang ada jual labu? Na buru-buru bilang ke daddy, "kemarin na kalo ndak salah ni ya dy ada lihat di pasar buah, kalau mau ayuklah kita lihat kesana". Kita pun menuju pasar buah. Ngak terpikirkan lagi tu udara panas. Kucel-kucel dah, yang penting dapat labu buat kolak ntar sore buat buka puasa daddy.

Alhamdulillah di pasar buah kita menemukan labu. Temannya yang ngak ada ni. Pengennya teman si kolak ntar adalah ubi. Akhirnya kita menuju Mall Pekanbaru. Kebetulan paginya Na baca pengumuman di grup blogger katanya ada yang mau ngajak kopdar karena ada acara lomba blog untuk adek-adek SMA. Sekalian keluar dari parkiran azan Ashar berkumandang. Kita lalu bergegas menuju MP. Keliling-keliling dan kita tidak menemukan ubi. Walau keluar dengan belanjaan sekantong tetapi tidak satupun ubi di dalamnya. Sekalian aja belanja sayur, cumi kering, kerang asin dll. Kalo di lucky sayurannya biasanya memang fresh, makanya suka belanja sayur disana.

Jalanan macet, biasa hari libur ya kan membuat kita sampai di rumah sudah 17.30. Dengan gaya koboy sak pipis, langsunglah eksekusi kolaknya, sekalian masak sayur dan lauk. Keadaan semakin kacau setelah mengecek penanak nasi ternyata nasinya juga ngak ada. Alhamdulillah, jelang azan, sup buah sudah mendarat di meja daddy. Berhubung kolaknya belum mateng kan, dengan secepat kilat, seeet seeet seeet pilihan kedua jatuh ke sup buah. Alhamdulillah, siangnya Na buat sup buah, jadi buah-buahannya sudah dipotong-potong. Lepas sholat Magrib, semuanya sudah beres. Waktunya makan. Cuma bisa buat sup buah, kolak labu dan singkong (hasil ambil singkong di rumah Ibu), tumis tempe cumi saus tiram dan sayur sawi pahit rebus. Nyam-nyam, meskipun harus keliling Pekanbaru untuk mencari labu tapinya puas setelah berbuka semuanya enyak.