Thursday, December 7, 2017

16 April 2015

Tidak pernah menyangka, tanggal 16 April 2015 akan menjadi hari bersejarah besar dalam hidup Na. Subhanallah banget, hari itu Na resmi menjadi Ibu untuk bayi perempuan mungil yang kami beri nama "Khadijah Asyila Rahma". Rasanya...ihihihi...sulit diungkapkan, bahagia plus terharu.

Sudah lama rasanya Na tidak menuliskan tinta-tinta virtual disini...cerita-cerita kehamilan yang luar biasa pun hanya tersimpan manis di smart phone...heheheh.

Cerita kehamilan
Setelah tahu hamil, rasanya luar biasa ya. Menjalani masa mual muntah yang dasyat. Huh, sumpah bikin lemes. Apalagi kita pindahan, saat baru 1 bulan telat...Tapinya ada pasukan baik hati yang membantu (ayah, ibu dan krucil).

Bisa dibilang kehamilan ini Na tidak ada memanjakan diri. Ya apa yang bisa, Na lakukan. Tapi kalo ngak kuat, mau gimana lagi, terpaksa istirahat donk ya. Jadinya setelah pindahan, barang-barang berapa hari gitu baru selesai dikemas di rumah baru. Baru pindah, barang-barang masih full di mobil, malamnya udah ngacir ke hotel nenek. Kebetulan nenek mau berangkat haji. Jadinya malam itu masih tidur di rumah ibu dengan pakaian seadanya. Malas soalnya bongkar-bongkar dari mobil. Di rumah baru, mual muntahnya bukan berarti hilang lo ya, masih tetap...barulah memasuki bulan ke 4, mual muntah perlahan menghilang.

Kegiatan rutin, ketemu klient, ngumpul dengan komunitas terus saja dijalanin, meski pagi-pagi mata ngak tanggung tu ngantuknya. Malah masuk lima bulan, masih sempat-sempatnya ikut pelatihan ekspor-impor, 3 hari...

Lepas mual, selera makan menjadi-jadi. Lapar aja gitu bawaannya...ada yang sedikit berbeda pada saat hamil, makannya ngak mau yang street food. Agak-agak elit gitu selera ngak tahu kenapa. Akan tetapi mendekati bulan-bulan akhir, udah mau semua makanan, hihihi.

Bagaimana dengan kandungan? Bulan ketiga alhamdulillah sehat, masuk bulan ke 4 plasenta udah ada, akan tetapi posisinya di bawah, menghalangi jalan lahir. Takut, cemas tentu saja. Sebelum keluar dari ruangan dokter sempat nanya ada kemungkinan ngak tu posisinya berubah. Kata dokter tentu saja, kan janinnya masih kecil, sangat mungkin berubah posisi.

Sampe di rumah, Na malah nangis di kamar sampe sesegukan. Ngak tahu, pada saat itu yang kepikiran yang jelek-jelek aja. Pendarahan atau harus ngerasain lahiran caesar, iiii serem. Untungnya ada superboy yang selalu buat tenang. Dengan lembutnya dia usap-usap kepala Na, trus bilang, Everything gonna be ok. Lega rasanya dikuatkan sama suami tercinta.

Ngak henti-hentinya juga minta sama Allah supaya memposisikan plasenta ke posisi yang terbaik. Daddy juga suka komunikasi dengan si debay yang diperut sambil bilang "suruh kakak nya ke atas ya nak", ihihihi .

Subhanallah bulan kelima, plasenta udah di atas...Bulan ke 6 posisi si debay sungsang, dokternya kaget. Na lebih-lebih kaget. Disaranin banyak sujud yang dadanya nyentuh ke lantai. Daddy pun masih dengan semangatnya buat nyemangatin Na. Selalu ngingatin "Bun, udah nungging-nungging?". Tidak jarang daddy juga ikutan sujud bareng Na. Awal-awal cuma 2 menit, naik 3 menit sampe sangkin menghayatinya 2x alfatihah baru na tersadar dan bangun dari sujud.

Bulan ke 7 posisi debay udah normal. Bulan ke 8 posisi masih bagus. Nah ini ni mendekati bulan ke 9 deg-degannya udah mulai berasa. Bahagia campur takut. Ternyata menjauhkan pemikiran negatif sangat penting ya...Usia kehamilan 36 minggu, disaranin ikut senam hamil sama si dokter, karena kondisi na juga memungkinkan. Jadilah Na ikut senam hamil...

Dan luar biasanya, setelah senam, pikiran jadi lebih rileks, perasaan takut yang teramat sangat kemarin-kemarin, perlahan hilang.

Beberapa kali mengikuti sesi latihan senam hamil jadi rileks banget ngadepin persalinan. E yang dinanti-nanti malah belum mau keluar.

Konsultasi rutin sampai 39 minggu lebih 4 hari ke dokter lagi, cek lagi. Plasenta bagus, posisi bagus, air ketuban juga masih bersih. Tapi nya di konsultasi ini dikasih catatan, kalau seminggu lagi belum lahir an Na disarankan induksi.

Selalu minta yang terbaik maka Allah akan kasih yang terbaik. Dua hari setelah konsultasi dengan dokter, sepulang makan malam, perut mulai ndak enak. Rasanya tu seperti akan haid.

Benar saja sesampai di rumah, sudah ada darah sebentuk benang. Mules nya masih tetap sampai tertidur. Bangun-bangun udah jam 2 dini hari dan belum sholat Isya. Jadilah mau ambil wudhu cek lagi darahnya dari yang tadi sebentuk benang sudah nambah.

Pagi nya dari rumah ke rumah Ibu jalan kaki, trus masih sempat makan nasi pakai belut cabe hijau. Setelahnya pulang ke rumah lagi jalan kaki. 

Mules-mules nya masih terus terasa, malah semakin sering, menjelang jam 11 suami malah belum pulang dan sakitnya juga semakin kuat. 

Setelah sholat Zuhur, suami belum pulang (sudah di jalan). Ibu dan Ayah malah sudah sampai di rumah. Sesampainya di rumah, Ibu langsung angkut tas yang sudah Na siapkan dari kehamilan 8 bulan.

Baru jalan, suami telepon mengabarkan kalau dia sudah hampir sampai. Jadinya disuruh nyusul aja.

Tiba di rumah sakit, langsung daftar. Setelah ke poli ternyata dokternya belum siap istirahat. Jadilah nunggu dulu satu jam. Jam satuan gitu, disuruh perawat CTG dulu.

Biasanya Na enjoy menjalani CTG, tapi untuk kali itu No. CTG itu kan kita cuma baring cantik. Sementara perut mulesnya aduhai. 

Setelah CTG yang agak melelahkan 20 menit itu, dokternya sudah datang.

Na langsung periksa dalam. Dokternya nanya " udah bukaan belum ni?".

"Alah dok", kata Na. "Alah sakik pinggang ko rasonyo", kata Na lagi.

"Ah sok tewu", kata si dokter.

Lalu dokternya pakai sarung tangan trus kasih gel gitu ke tangannya. Dia pun melakukan pemeriksaan dalam. Setelahnya tertawa "Iyo mah alah bukaan 8", katanya. Na sama dokter Dian memang kadang bahasanya Minang. Hahahaha.

Ternyata sudah bukaan 8. Na bilang ke dokter, "kami pakai BPJS ya dok". OK, kata si dokter. Tutup dulu billing yang ini, timpal si dokter.

Jadi, persalinan normal yang di cover BPJS kalau keadaan tertentu,misal ya kayak Na ini. Ke RS pas udah bukaan 8. Prosedurnya ke UGD dulu, kalau sudah rekom dokternya bisa dilanjutkan. Jika belum, nanti akan diperiksa dokter UGD.

Akhirnya ngerasain baring di ranjang UGD. Ngedengar teriakan dari sebelah kiri, mungkin pasien sebelah Na itu kaki nya patah dan dia menjerit terus.

Kata Ibu, kalau belum sakit kali jalan aja dulu puter-puter ranjang. Eh ditegur sama perawat. "Ibuk, ibuk sudah bukaan delapan. Baring aja nanti brojol". Hahahaha, ini bikin Na ngakak so hard lah pada saat itu. 

Pas perawatnya pergi, Na sama Ibu berbalas senyum jadinya. Di UGD Na periksa darah, sama disuruh ambil urine. Untungnya urine masih bisa keluar.

Ngak lama, dengan kursi roda Na dibawa ke ruang bersalin. Ditemanin Ibu, karena suami lagi ngurus BPJS kan ya.

Di ruang bersalin, ganti baju dan cek dalam lagi nunggu dokter visit. Ngak lama beliau datang, minta izin mau sholat Ashar dulu. 

Setelah sholat Ashar sekitar 16.25 langsung eksekusi. Sempat kelelahan juga Na ngejan pada saat itu. Hampir mau di vakum. Untungnya setelah dokter ngomong ke perawat untuk siapin infus, Na ngerasa mules hebat. "Sakit dok", kata Na. Ok, ngejan katanya. 

Nah, pas saat itulah si bayi langsung keluar. Bayi nya ditaruh di dada. Perempuan, cantik. Mulut nya mangap-mangap. Mungkin dia juga lelah dan kehausan. 

Dokter memulai untuk mengeluarkan ari-ari. Set-set set, perut Na agak di elus-elus dan tekan. Lalu dokter mulai menarik, dan tus. Putus tali pusar nya. 

"Manual", perintah dokter nya ke perawat. Siapkan infus. Yach, diinfus deh jadinya. Perawat langsung memasangkan infus. Ngak sulit untuk dia mencari uratnya. Infus dah kepasang, dokter langsung mengeluarkan ari-ari nya secara manual. 

Manual itu, dokter langsung membersihkan di dalam dengan tangannya. Yang Na rasa seperti disapu sama dokter. Dibayangin sich ngeri. Tapi Na yang ngalamin, ngak ngeri-ngeri bangetlah. Sakitnya hanya pada ketika dokter masukin tangannya aja. Pas disapu dengan tangan nya di dalam sich ngak sakit.

Setelahnya dijahit. Na iseng nanya, "berapa jahitan dok?" Banyak, katanya sambil ketawa-ketawa.
Jadi Na ngak tahu ni berapa jahitan. Yang Na rasa sich didalam sekitar 3 jahitan, di luar 5 jahitan. Tapi ngak sakit kok pas dijahit, nyeri dikit aja. Apa karena dah sering mainan sama jarum, ketusuk-ketusuk dikit itu udah biasa buat Na. 

Bayi kecil itu lahir dengan jenis kelamin perempuan dengan berat 2505 gram dan panjang 48 cm. 
Prosedurnya, dimandiin 6 jam setelah lahir. Karena lahir jam 5 sore jadinya dimandiin Subuh. Ngak mungkin juga kan dimandiin jam 11 malam.

Di Rumah Sakit Awal Bross Panam, anak tidur sama Ibu nya. Satu kamar maksudnya, tidak dipisah. Rumah sakit ini juga sangat Pro ASI.

Alhamdulillah ASI juga lancar banget dari si bayi lahir. Jadi, perempuan itu harus rajin makan sayur. Sejak dini harusnya. Biar pada saat setelah menikah trus hamil sudah ada tabungan untuk ASI nya. Kalau udah hamil baru rajin makan sayur, tabungannya tetap ada, tetapi ngak sebanyak kalau nabungnya sejak dini.

Na juga ngak minum dan makan ASI boster kemasan. Pake ASI boster alami saja. Makan daun katu, daun kates atau pario.

Untuk teman-teman yang saat ini sedang hamil, sedang mabuk berat tetap semangat. Makan terus, walau kadang keluar lagi. Nanti setelah hamil 6 bulan ke atas, ikut senam hamil. Mudah-mudahan ntar lahiran nya gampang.